Gegara Rudal Balistik, Jepang dan Korea Selatan Lanjutkan Bahas Korea Utara

Gegara Rudal Balistik, Jepang dan Korea Selatan Lanjutkan Bahas Korea Utara Kredit Foto: Antara/REUTERS/Yoshio Tsunoda

Perdana Menteri Yoshihide Suga dan Presiden Moon Jae-in mengadakan sesi dewan keamanan nasional antara Jepang dan Korea Selatan. Mereka membahas peluncuran rudal balistik Korea Utara pada Rabu (15/9/2021).

"Penembakan itu mengancam perdamaian dan keamanan Jepang dan kawasan dan benar-benar keterlaluan. Pemerintah Jepang bertekad untuk lebih meningkatkan kewaspadaan dan pengawasan kami untuk bersiap menghadapi segala kemungkinan," kata Suga, dilansir Al Jazeera, Rabu (15/9/2021).

Baca Juga: Korea Selatan Lapor Rezim Korea Utara Tembakkan Rudal Balistik, Pakar Bicara Bahayanya

Sebelumnya, Penjaga Pantai Jepang juga mengatakan sebuah objek mendarat di luar zona ekonomi eksklusifnya yang bisa jadi adalah rudal balistik yang ditembakkan dari Korea Utara. Korea Utara berada di bawah sanksi internasional untuk senjata nuklir dan balistiknya. program rudal.

Namun lebih awal pada Senin (13/9/2021), Korea Utara mengatakan telah menguji apa yang digambarkan media pemerintah sebagai rudal jelajah jarak jauh “strategis” dengan analis menyarankan senjata itu bisa membawa hulu ledak nuklir. Media pemerintah mengatakan rudal itu terbang sekitar 1.500 kilometer (930 mil).

Diplomasi nuklir antara Amerika Serikat dan Korea Utara terhenti pada 2019, ketika AS menolak permintaan Korea Utara untuk keringanan sanksi besar dengan imbalan pembongkaran fasilitas nuklir yang sudah tua.

Pemerintahan Biden mengumumkan telah menyelesaikan tinjauan kebijakan Korea Utara pada bulan Mei dan bahwa sementara denuklirisasi tetap menjadi prioritas, pemerintah tidak akan mencari "tawar-menawar besar" dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

Pemerintah Kim sejauh ini menolak dialog dan mengancam akan mempercepat pengembangan senjatanya, menuduh AS "bermusuhan" terlepas dari upaya diplomatiknya.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini