Yakin Vaksinnya 90% Efektif, Kuba Minta Persetujuan WHO Melakukan Vaksinasi Covid-19 Terhadap Balita

Yakin Vaksinnya 90% Efektif, Kuba Minta Persetujuan WHO Melakukan Vaksinasi Covid-19 Terhadap Balita Kredit Foto: Unsplash/Daniel Seßler

Masih banyak diteliti negara lain tetang vaksinasi terhadap balita, Kuba mulai melakukan hal tersebut dengan vaksin buatan sendiri.

Melansir laman Alarabiya News (15/9/21), Kuba pada hari Kamis akan meminta persetujuan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk tiga vaksin COVID-19, menurut perusahaan milik negara yang memproduksinya, ketika mulai memberikan suntikan secara massal kepada balita.

Baca Juga: Ngeri! Ternyata Menyikat Gigi Setelah Sarapan Berbahaya

Rolando Perez Rodriguez, direktur penelitian dan pengembangan di BioCubaFarma, membuat pengumuman selama diskusi yang disiarkan oleh media pemerintah pada Selasa malam tentang kampanye vaksinasi yang bertujuan untuk mengimunisasi lebih dari 90 persen populasi pada November.

“Sudah ada beberapa pertukaran di Havana dan di kantor di Jenewa,” kata Perez. “Sekarang mulailah prosedur dan pertukaran untuk mengevaluasi dokumentasi yang dikirimkan.”

Pulau Karibia yang dikelola Komunis sedang memvaksinasi populasinya di salah satu tingkat tercepat di dunia dengan obat-obatan lokal Abdala, Soberana-2 dan Soberana Plus, semuanya diizinkan untuk penggunaan darurat oleh regulator lokal di tengah lonjakan varian Delta yang telah membebaninya. sistem kesehatan.

Kuba adalah satu-satunya negara di Karibia yang telah mengembangkan vaksinnya sendiri untuk melawan virus tersebut. Lebih dari 65 persen orang Kuba saat ini telah menerima setidaknya satu suntikan dan 37 persen telah divaksinasi penuh dengan tiga suntikan, menurut kementerian kesehatan.

Baca Juga: Lebih Mengenal Soal RSV, Apakah Berbahaya?

Negara itu mengatakan vaksinnya memiliki kemanjuran di atas 90 persen dan hasil awalnya serupa dengan vaksin top lainnya yang secara signifikan mengurangi penularan, penyakit kritis, dan kematian, meskipun para kritikus mengeluh bahwa hasil tersebut belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Vaksin didasarkan pada teknologi tradisional yang digunakan untuk memvaksinasi anak-anak selama beberapa dekade dikombinasikan dengan direkayasa secara genetik, memberi mereka "silsilah" keamanan yang terbukti selain uji klinis, kata perusahaan Kuba dan pejabat kesehatan setempat.

Selama seminggu terakhir, Kuba rata-rata sekitar 7.500 kasus per hari dan hampir 80 kematian, turun secara signifikan dari sebulan lalu tetapi masih salah satu tingkat tertinggi di dunia dalam hal kasus per 100.000 penduduk. Sekitar 20 persen kasus tercatat pada orang di bawah usia 20 tahun.

Negara ini menderita kekurangan segala sesuatu mulai dari makanan dan obat-obatan hingga suku cadang dan input untuk pembangkit listrik dan pertanian, karena penutupan industri pariwisata, sanksi AS yang keras, dan inefisiensinya sendiri.

Ia berharap untuk menjinakkan penyakit pada waktunya untuk musim pariwisata, yang dimulai pada bulan November, dan untuk mengekspor vaksin.

Soberana-2 sudah diproduksi di Iran, dan Vietnam mengatakan akan membeli dan memproduksi Abdala.

Meksiko, yang akan menjadi tuan rumah Presiden Kuba Miguel Diaz-Canel akhir pekan ini dan pertemuan puncak regional pada akhir pekan yang berfokus pada pandemi, mengatakan ingin memproduksi obat-obatan itu.

Baca Juga: Hingga Kini Vaksin Booster Masih Menjadi Perdebatan di Kalangan Ilmuwan

Perez mengatakan selama siaran Selasa malam bahwa Kuba akan mengekspor vaksin setelah memenuhi kebutuhan lokal dan bahwa persetujuan WHO akan "membantu membuka lebih banyak peluang di pasar internasional."

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini