Kolaborasi untuk Berbagi di Masa Pandemi

Kolaborasi untuk Berbagi di Masa Pandemi Kredit Foto: SundayMorningRide

Kolaborasi jadi satu kata kunci dalam penanggulangan Covid-19. Pandemi yang menekan berbagai sektor tidak hanya kesehatan dan perekonomian menjadi tantangan untuk diselesaikan. Kondisi ini terasa sulit diatasi bila semua pihak bekerja secara parsial.

Sebagai cikal bakal semangat kolaborasi, bangsa Indonesia memiliki jiwa gotong royong dan solidaritas tinggi. Jiwa ini mendorong masyarakat bergerak secara organik, berupaya meringankan beban sesama, berdampingan dengan bantuan serta dukungan yang disalurkan oleh pemerintah.

Baca Juga: Pandemi Hambat Aktivitas Donor Darah, Lahirkan Stigma di Kalangan Masyarakat

Sesuai arahan Presiden Joko Widodo, solidaritas harus diperkuat dalam penanganan COVID-19. Sinergitas antar kementerian, Pemerintah Daerah, masyarakat, juga para pelaku bisnis, harus terus ditingkatkan. Pemerintah, selain memberikan bantuan sosial kepada masyarakat, dapat berperan sebagai hub atau penghubung. Artinya, mempertemukan pihak yang memiliki sumber dana, dengan pihak dengan aset sumber daya manusia, untuk kemudian mengatur gerakan bersama menyalurkan bantuan sesuai klaster-klaster yang memerlukan.

Hal ini ditegaskan Deputi Bidang Koordinasi Revolusi Mental, Pemajuan Kebudayaan dan Peningkatan Olahraga Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (RMPKPO Kemenko PMK), Didik Suhardi dalam Dialog Virtual Kabar Kamis Forum Merdeka Barat 9 (FMB 9) - KPCPEN, Kamis (16/9/21).

Dalam hal pemberian bantuan sosial, menurut Didik, secara total pemerintah telah menyalurkan sekitar Rp3,5 triliun bantuan bagi masyarakat terdampak. Pihaknya saat ini juga tengah berupaya keras memberikan bantuan masker bagi masyarakat yang membutuhkan.

“Pemberian bantuan akan terus ditingkatkan, mengingat kita belum tahu kapan pandemi akan berakhir. Solidaritas dan semangat berusaha juga harus terus dijaga untuk meringankan persoalan masyarakat. Dengan demikian, diharapkan mereka akan mampu secara perekonomian dan memiliki ketahanan keluarga,” tegas Didik.

Selama pandemi, kolaborasi terus bergulir dengan skala yang lebih besar, digalang baik oleh pemerintah maupun masyarakat dan menjadi kekuatan berharga dalam membantu mereka yang terdampak COVID-19. 

Saat yang sama, CEO Rumah Zakat (Nur Effendi), Co-Founder & CEO Kitabisa.com (Alfatih Timur), dan Penggagas Hope Foundation atau Yayasan Dunia Kasih Harapan (Janna S. Joesoef) menjelaskan beragam gerakan kolaborasi yang telah dilakukan untuk berbagi dengan masyarakat.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini