Punya Banyak Uang, Generasi Baby Boomers Australia Gandrungi Investasi Kripto

Punya Banyak Uang, Generasi Baby Boomers Australia Gandrungi Investasi Kripto Kredit Foto: Unsplash/Executium

Pertukaran cryptocurrency Australia BTC Markets telah mengamati peningkatan yang signifikan pada klien rentang usia tua yang menggunakan platformnya selama tahun keuangan belakangan terakhir.

Lebih banyak orang Australia yang lebih tua melihat aset kripto sebagai investasi yang layak, menurut data yang disediakan oleh salah satu bursa tertua dan terbesar di negara itu. Dalam “Laporan Investor” tahunannya, BTC Markets, yang dimulai pada tahun 2013, melaporkan peningkatan 15% dalam jumlah investor di atas 65 tahun. Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa mereka adalah kelompok yang membuat simpanan terbesar.

Baby Boomers, yang diklasifikasikan sebagai mereka yang lahir antara tahun 1946 dan 1964, sekarang membentuk 5% dari perkiraan basis pelanggan di 325.000 platform.

Baca Juga: Dianggap Mencurigakan, Bank Rusia Blokir Akun dengan Aktivitas Pertukaran Kripto

Baca Juga: Dianggap Spekulatif, Republik Uzbekistan Tidak Akan Izinkan Transaksi Bitcoin

CEO BTC Markets Caroline Bowler menyatakan bahwa pedagang laki-laki muda telah melepaskan monopoli mereka pada kripto karena angka pertumbuhan boomer adalah yang tertinggi kedua setelah rentang usia 18 hingga 24 tahun.

Lebih dari seperempat pelanggan bursa adalah investor berusia di atas 44 tahun, dan mereka memiliki lebih banyak uang untuk diinvestasikan. Platform tersebut melaporkan bahwa demografi berusia di atas 65 tahun memiliki rata-rata setoran awal tertinggi sebesar 3.200 dolar dan rata-rata ukuran portofolio kripto sebesar 3.700 dolar.

Bowler menambahkan bahwa suku bunga rendah adalah faktor kunci di balik boomer yang mencari investasi alternatif, seperti aset kripto, ia juga menambahkan:

Baby Boomers ini sering kali dalam hidup mereka ketika mereka telah mengumpulkan kekayaan dan aset yang signifikan dan memiliki pengalaman bertahun-tahun berinvestasi di pasar keuangan. Mereka tidak khawatir tentang mengalokasikan sebagian kecil dari portofolio mereka ke cryptocurrency.”

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini