PDI Perjuangan-PSI Unggul di DKI Jakarta, Interpelasi Anies Baswedan Tinggal Selangkah Lagi

PDI Perjuangan-PSI Unggul di DKI Jakarta, Interpelasi Anies Baswedan Tinggal Selangkah Lagi Kredit Foto: Antara/M Risyal Hidayat

Polemik seputar rencana interpelasi terkait Formula E memberi dampak elektoral bagi sejumlah partai politik yang memiliki kursi di DPRD DKI Jakarta. Dua partai politik yang mengusulkan interpelasi mendapatkan dukungan publik dengan tingginya elektabilitas.

Temuan survei yang dilakukan Jakarta Research Center (JRC) menunjukkan elektabilitas PDI Perjuangan dan Partai Solidaritas Indonesia (PSI) tertinggi di mana PDI Perjuangan unggul sebesar 23,0 persen dan PSI 17,6 persen.

Baca Juga: Anies Baswedan Sesumbar: Dunia Internasional Terpana pada Indonesia karena...

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ditengarai berusaha membendung rencana interpelasi dengan mengumpulkan pimpinan parpol-parpol selain PDI Perjuangan dan PSI.

Sebaliknya, pimpinan fraksi PDI Perjuangan dan PSI masih harus menggalang dukungan untuk meloloskan interpelasi di paripurna DPRD. Jika digabungkan, elektabilitas kedua parpol mencapai lebih dari 40 persen.

"Dengan kuatnya posisi politik PDI Perjuangan dan PSI, rencana interpelasi tinggal selangkah lagi untuk terealisasi," kata Direktur Komunikasi JRC Alfian P di Jakarta, akhir pekan lalu.

Kedua parpol juga diketahui selama ini bersikap kritis terhadap kebijakan yang diambil Anies di ibu kota. Anies yang digadang-gadang sebagai salah satu calon kuat untuk maju dalam Pilpres kerap mengambil sikap berseberangan dengan pemerintah pusat, yang dipimpin oleh koalisi PDI Perjuangan.

Parpol-parpol selain PDI Perjuangan dan PSI sebetulnya juga tergabung dalam koalisi di tingkat pusat, tetapi peta politik bisa berbeda di daerah. Anies mendapat dukungan kuat dari Gerindra di mana posisi wakil gubernur diduduki oleh Ketua DPD Gerindra DKI Jakarta Ahmad Riza Patria.

Elektabilitas Gerindra di ibu kota hanya sebesar 5,3 persen, di bawah Golkar (8,1 persen) dan Demokrat (6,9 persen). Demikian pula dengan PKS yang bersama Gerindra mengusung Anies pada Pilkada DKI Jakarta 2017, hanya meraih elektabilitas 5,0 persen.

Pada urutan berikutnya adalah Nasdem (3,9 persen) dan PKB (2,6 persen), disusul parpol baru yaitu Partai Ummat (1,9 persen). Parpol besutan Amien Rais tersebut mengungguli PAN (1,6 persen). Parpol baru lainnya, Gelora (1,4 persen) juga mengungguli parpol lama PPP (1,3 persen).

"PKS yang selama ini mendominasi Jakarta mendapat ancaman serius, di mana sejumlah tokohnya bergabung dengan Gelora," jelas Alfian.

Baca Juga: Mas Anies Jangan Ketar-ketir Ya! Warga Jakarta Benaran Setuju Interpelasi, Nih Buktinya

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini