Apa Itu Aliansi Aukus? Pakta yang Bikin Prancis Murka ke Australia

Apa Itu Aliansi Aukus? Pakta yang Bikin Prancis Murka ke Australia Kredit Foto: Reuters

Aukus adalah aliansi pertahanan strategis tiga arah baru antara Australia, Inggris dan AS, awalnya untuk membangun kelas kapal selam bertenaga nuklir, tetapi juga untuk bekerja sama di kawasan Indo-Pasifik, di mana kebangkitan China dipandang sebagai meningkatkan ancaman, dan mengembangkan teknologi yang lebih luas.

Melansir The Guardian, Rabu (22/9/2021), itu berarti Australia akan mengakhiri kontrak yang diberikan kepada Prancis pada tahun 2016 untuk membangun 12 kapal selam bertenaga diesel untuk menggantikan armada kapal selam Collins yang ada. Kesepakatan itu menandai pertama kalinya AS berbagi teknologi propulsi nuklir dengan sekutu selain Inggris.

Baca Juga: Amarah Prancis Bebani Aliansi Trans-Atlantik

Mengapa Australia ingin mengganti pemasoknya?

Skala ancaman China yang dirasakan di kawasan Indo-Pasifik – zona luas yang membentang melalui beberapa jalur laut paling vital di dunia timur dari India ke Jepang dan selatan ke Australia – telah tumbuh secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir.

Kapal selam bertenaga nuklir dalam konteks ini memiliki jangkauan yang lebih jauh, lebih cepat dan lebih sulit untuk dideteksi. Tetapi penasihat keamanan nasional Inggris, Sir Stephen Lovegrove, telah menjelaskan bahwa Aukus lebih dari sekadar kelas kapal selam, menggambarkan pakta itu sebagai “mungkin kolaborasi kemampuan paling signifikan di dunia di mana pun dalam enam dekade terakhir”.

Dia menambahkan itu adalah proyek "dalam kehamilan selama beberapa bulan". Presiden AS, Joe Biden, berbicara tentang perlunya mempertahankan “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka” dan untuk mengatasi “lingkungan strategis saat ini” di kawasan itu.

Apa tanggapan China?

Hubungan antara tiga sekutu dan China sudah berada di titik terendah dan kesepakatan itu, yang tidak menyebutkan nama China tetapi secara luas dipahami sebagai tanggapan terhadap ekspansionismenya di Laut Cina Selatan dan agresi terhadap Taiwan, mendapat tanggapan cepat dari Beijing.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri China mengatakan ketiga negara berada dalam cengkeraman "mentalitas perang dingin yang usang dan konsep geopolitik yang berpikiran sempit" dan harus "menghormati aspirasi rakyat regional [...] jika tidak, mereka hanya akan merugikan kepentingan mereka sendiri".

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini