Biden Gelar Dialog Keamanan 4 Negara, Pengamat: Semua Pasti Berputar ke Indo-Pasifik

Biden Gelar Dialog Keamanan 4 Negara, Pengamat: Semua Pasti Berputar ke Indo-Pasifik Kredit Foto: Reuters/US Navy

Presiden Amerika Serikat Joe Biden pada Jumat (24/9/2021) menggelar pertemuan bagi para pemimpin Jepang, India dan Australia untuk Dialog Keamanan Segiempat secara langsung.

Pembicaraannya luas termasuk pandemi COVID-19 dan perubahan iklim, juga bagaimana menjaga Indo-Pasifik, wilayah luas yang terbentang dari India ke Australia, "bebas dan terbuka,"

Baca Juga: Antisipasi Kebangkitan China, Amerika dan Sekutu Pasang Badan di Indo-Pasifik

Itu terjadi seminggu setelah pengumuman dramatis bahwa Australia akan membatalkan kontrak untuk kapal selam Prancis konvensional demi tawaran Anglo-Amerika untuk kapal bertenaga nuklir. 

Menurut pengamat, langkah tersebut adalah sebuah kejutan yang membayangi pembukaan strategi Uni Eropa untuk meningkatkan hubungan politik dan pertahanan di Indo-Pasifik.

“Satu hal yang pasti, bahwa setiap orang berputar ke arah Indo-Pasifik,” kata Garima Mohan, seorang rekan program Asia di lembaga pemikir German Marshall Fund, dilansir Associated Press.

Namun, ketika para sekutu mengejar langkah yang sesuai dengan kekuatan dan kebutuhan mereka sendiri, minggu lalu telah menggarisbawahi kurangnya koordinasi ketika strategi keamanan jaringan berkembang.

“Tidak semua orang memiliki penilaian ancaman yang sama terhadap China,” katanya dalam sebuah wawancara telepon dari Berlin.

Jerman, yang memiliki hubungan ekonomi dekat dengan China, mendapat peringatan pekan lalu ketika China menolak permintaannya untuk kunjungan pelabuhan untuk fregat Bavaria, yang saat ini melakukan manuver di Indo-Pasifik.

“China memberi tahu mereka bahwa pendekatan inklusif ini tidak akan berhasil, jadi ini adalah kebangkitan yang kasar bagi Berlin,” kata Mohan.

“Anda harus mengambil posisi, Anda tidak dapat memiliki kue dan memakannya juga, dan jika Anda memiliki strategi Indo-Pasifik … Anda tidak dapat membuatnya netral,” tambahnya.

Sementara secara terpisah, Kementerian Luar Negeri China mengatakan setelah menolak panggilan dari Jerman bahwa pihaknya tetap “bersedia untuk melakukan pertukaran persahabatan dengan Jerman atas dasar saling menghormati dan saling percaya”.

Tetapi menjelaskan bahwa pihaknya tidak senang dengan peningkatan kehadiran angkatan laut di wilayah tersebut.

"Kekuatan individu ... telah berulang kali mengirim pesawat militer dan kapal perang ke Laut China Selatan untuk beberapa waktu atas nama kebebasan navigasi untuk melenturkan otot, menimbulkan masalah dan dengan sengaja memprovokasi konflik tentang masalah maritim," kata juru bicara Zhao Lijian.

“Tekad China untuk menjaga kedaulatan nasional dan teritorial serta hak dan kepentingan maritim tidak tergoyahkan, dan akan terus menangani perbedaan dengan negara-negara terkait melalui konsultasi dan negosiasi,” pungkasnya.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini