Duh… Varian Covid-19 Semakin Mudah Menyebar, Lebih Airborne?

Duh… Varian Covid-19 Semakin Mudah Menyebar, Lebih Airborne? Kredit Foto: Twitter/asyikfmrtm

Di saat program vaksinasi gencar dilakukan, varian dari covid-19 seakan tak berhenti mengeluarkan varian. Sebut saja delta, gama, dll yang nampaknya sangat banyak. Yang lebih mengerikan lagi dan harus diwaspadai adalah varian Covid-19 semakin mudah mengudara (airborne) daripada bentuk sebelumnya.

Melansir laman CBS News (23/9/21), Dr. Donald Milton, salah satu peneliti yang melakukan penelitian di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Maryland, menyebut bahwa virus (varian) ini berkembang menjadi lebih kuat dalam penyebarannya di udara virus itu menyebar ke udara dengan lebih baik.

Baca Juga: Kabar Baik! Ahli Menyebut Covid-19 Akan…

Para peneliti menguji 49 orang yang terinfeksi dan menemukan bahwa varian menyebar lebih baik.

Tes dilakukan dengan menggunakan masker dan melepas masker. Dan hasilnya menunjukkan bahwa mereka yang memiliki varian mengeluarkan lebih banyak virus.

"Delapan belas kali lebih banyak di udara," Milton menunjukkan.

Penelitian ini melibatkan varian Alpha yang paling dominan saat penelitian dilakukan. Alpha lebih menular daripada bentuk asli Covid-19 tetapi kurang menular daripada varian Delta yang sangat umum saat ini.

Anne Simon termasuk di antara mereka yang diuji dan mengatakan dia terkejut dengan banyaknya Covid yang keluar dari dirinya.

Dia bilang dia tertular Covid saat berada di luar di peternakannya duduk di sebelah seseorang yang terinfeksi.

Baca Juga: Akibat Pandemi, dalam 3 Bulan Terakhir Hampir 200.000 Anak Dirujuk ke Layanan Kesehatan Mental

"Kami makan di luar sesekali bersama dan sedikit yang kami tahu pada suatu Minggu sore, salah satu dari kami menderita Covid," katanya.

Simon diuji untuk penelitian ini dalam beberapa hari setelah menunjukkan gejala.

"Tanpa masker, hanya bernapas normal, berbicara dengan lembut, mereka mampu mengukur sejumlah besar Covid pada tempat droplet," kata Simon.

Dia menambahkan bahwa, ketika virus semakin baik untuk masuk ke udara, masyarakat harus lebih baik dalam menjaganya agar tidak mengudara.

Meskipun penelitian tersebut mengungkapkan bahwa masker mengurangi penyebaran virus hingga setengahnya, dengan varian yang semakin menyebar di udara, masker harus dikenakan lebih ketat di sekitar wajah, kata Milton.

Untuk itu, masker N-95 lebih disukai karena masker bedah memiliki ruang di sekitar wajah Anda untuk virus masuk dan keluar, kata Milton.

Baca Juga: Penting Dipahami Penderita Diabetes, Apa Itu Indeks Glikemik?

Dia juga merekomendasikan membuka jendela di rumah untuk memungkinkan lebih banyak ventilasi dan mungkin membeli pembersih udara.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini