Pakar Asing Heran Apa Fungsi India dalam Kesepakatan Nuklir AUKUS

Pakar Asing Heran Apa Fungsi India dalam Kesepakatan Nuklir AUKUS Kredit Foto: AP Photo/Rick Rycroft

Pakar pertahanan tercengang ketika Amerika Serikat dan Inggris mengumumkan pekan lalu bahwa mereka akan mengirimkan armada kapal selam bertenaga nuklir ke Australia di bawah kemitraan keamanan yang baru dibentuk yang disebut AUKUS.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison dengan cepat menunjukkan selama pengumuman di Gedung Putih pada 15 September bahwa AUKUS akan meningkatkan kemitraan yang sudah mapan, seperti Quad, pengelompokan strategis longgar AS, Australia, Jepang, dan India yang dimaksudkan untuk mengimbangi Ambisi militer dan ekonomi China yang berkembang di Indo-Pasifik.

Baca Juga: ASEAN Terpecah Soal AUKUS, Singapura Ngaku Gak Terlalu Ambil Pusing

Tetapi pembagian teknologi propulsi nuklir yang dijaga ketat di antara ketiga negara itu membuat beberapa orang bertanya-tanya apakah langkah itu akan menyedot semua oksigen keluar dari ruangan untuk pengelompokan paralel Quad.

Arun Prakash, yang pernah menjadi perwira militer India berpangkat tertinggi, menulis dalam kolom Stars and Stripes, Rabu (22/9/2021), bahwa AUKUS “menempatkan tanda tanya atas relevansi yang berkelanjutan dari forum ini dan aktualisasi yang telah lama tertunda.”

“Sementara komentar tidak ramah tentang 'solidaritas Anglo-Saxon' harus diabaikan, mungkin ada substansi dalam keyakinan bahwa 'negara-negara Anglosphere' – yang memiliki ikatan budaya dan sejarah yang sama dengan Inggris – memang menginspirasi lebih banyak kepercayaan satu sama lain,” Prakash menulis.

Apakah AUKUS akan memperkuat atau melumpuhkan Quad kemungkinan akan menjadi lebih jelas setelah pertemuan puncak Quad di Gedung Putih pada hari Jumat.

India telah mendesak AS dalam beberapa tahun terakhir untuk berbagi lebih banyak teknologi terkait pertahanan, dan kesepakatan kapal selam dapat mendorong India untuk menekan transfer semacam itu di bawah naungan pengelompokan Quad.

India menugaskan kapal selam bertenaga nuklir pertamanya, INS Arihant, pada tahun 2016, tetapi itu adalah kapal selam rudal balistik yang bergerak relatif lambat dibandingkan dengan kapal selam serang cepat tujuan umum yang diperoleh Australia.

India di masa lalu telah meminta AS untuk membantunya mendapatkan kapal selam serangan semacam itu tetapi tidak mendapatkan apa-apa dengan permintaan tersebut.

“India bukan sekutu resmi AS, yang menimbulkan pertanyaan apakah Washington bersedia mentransfer teknologi sensitif seperti sub-propulsi nuklir ke New Delhi,” Collin Koh, pakar urusan angkatan laut Pasifik di S. Rajaratnam School of International Studi di Singapura, mengatakan dalam email Rabu.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini