Perusahaannya Terbuka dalam Pemanfaatan Bitcoin, CEO JPMorgan Malah Beri Kritik sejak 2017

Perusahaannya Terbuka dalam Pemanfaatan Bitcoin, CEO JPMorgan Malah Beri Kritik sejak 2017 Kredit Foto: Kaspersky

Dalam wawancara online dengan Times of India, Jamie Dimon, CEO raksasa perbankan investasi JPMorgan Chase, menjelek-jelekkan daya tarik populer Bitcoin, meskipun menyatakan bahwa aset digital terkemuka tersebut dapat meningkat 10x dalam hitungan lima tahun.

Seorang kritikus sejarah Bitcoin (BTC), Dimon menyebutnya penipuan kembali pada tahun 2017 dan mengutip kemampuan Bitcoin bagi penjahat untuk menghindari penangkapan dari pihak berwenang dengan mengoperasikan transaksi keuangan mereka di BTC daripada dolar AS.

Baca Juga: Analisis Deutsche Bank: Bitcoin Akan Ambil Peran Emas Digital, tetapi...

Ketika Times of India bertanya kepada CEO tersebut apakah Bitcoin atau aset cryptocurrency lainnya harus dilarang atau diatur, Dimon menjawab:

"Saya tidak terlalu peduli dengan Bitcoin. Saya pikir orang membuang terlalu banyak waktu dan napas untuk itu. Tapi itu akan diatur. [...] Dan itu akan membatasinya sampai batas tertentu. Tetapi apakah itu menghilangkannya, saya tidak tahu dan saya pribadi tidak peduli. Saya bukan pembeli Bitcoin. Itu tidak berarti tidak bisa naik 10 kali lipat dalam lima tahun ke depan."

Meskipun demikian, JPMorgan selama setahun terakhir telah menyatakan minat yang meningkat dalam pengembangan dan implementasi inisiatif kripto dan blockchain. Pada bulan Januari, perusahaan tersebut membeli 10% saham di perusahaan intelijen bisnis ultra-bullish MicroStrategy, yang CEO-nya, Michael Saylor, adalah salah satu investor dan pemegang Bitcoin paling terkenal.

Pada bulan Juli, perusahaan membuat beberapa lowongan pekerjaan di seluruh dunia untuk pengembang, insinyur, dan pemasar blockchain untuk bekerja di divisi Onyx yang berpusat pada kripto. Lowongan tersebut bertanggung jawab untuk meluncurkan aset stablecoin bank, JPM Coin, pada Oktober 2020.

Menurut laporan baru-baru ini, anak perusahaan JPMorgan, Counterpoint Global sedang mempertimbangkan untuk menawarkan investasi cryptocurrency kepada klien kaya. Dengan aset yang dikelola mencapai 150 miliar dolar, ini akan mewakili cap persetujuan yang cukup besar untuk industri perbankan lainnya.

Dimon telah menerima kritik penting karena pandangannya yang meremehkan aset digital, dan tidak lebih dari veteran Wall Street Max Keizer dalam sebuah wawancara dengan Cointelegraph pada akhir 2020. Keizer berbagi analogi biologis untuk mengungkapkan ketidakpuasannya dengan raja perbankan:

"Bitcoin muncul sebagai bentuk kehidupan spontan yang tumbuh dari kesadaran kolektif global kita sebagai mekanisme pertahanan untuk melawan bank sentral predator. Jamie Dimon adalah parasit, seperti cacing pita, dan spesies kita tidak memiliki pertahanan. Jadi dengan bantuan Tuhan, kami secara kolektif menginginkan Bitcoin menjadi ada untuk melawan uang fiat, perbankan cadangan fraksional, dan propaganda uang utang Keynesian."

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini