Jokowi Belum Kirim Nama Calon Panglima TNI ke DPR, Mensesneg Angkat Suara

Jokowi Belum Kirim Nama Calon Panglima TNI ke DPR, Mensesneg Angkat Suara Kredit Foto: Viva

Satu bulan menjelang pensiunnya Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dari kursi Panglima TNI, Presiden Joko Widodo (Jokowi) belum juga mengirim nama calon pengganti Marsekal Hadi ke DPR.

Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno mengakui, Presiden Jokowi belum mengirimkan surat presiden atau surpres terkait Calon Panglima TNI. Pratikno mengatakan, surpres akan dikirim secepatnya oleh Jokowi. Menurutnya, masih ada waktu untuk memilih Panglima TNI.

Baca Juga: Politikus PDIP Bocorkan Surat Presiden Soal Calon Panglima TNI

"Secepatnya, dalam waktu dekat. Tapi, belum jadi saya sampaikan. Kami akan sampaikan secepatnya karena waktunya masih cukup untuk pergantian Panglima," kata Pratikno di Gedung DPR, Rabu 29 September 2021.

Pratikno menekankan, pemilihan Panglima TNI masih ada waktu sampai dengan November nanti. Sebab, Panglima TNI saat ini, Marsekal Hadi Tjahjanto baru akan memasuki masa pensiun pada akhir November.

"Panglima itu kan masa jabatan sampai akhir November. Jadi, masih cukup punya waktu," lanjut Pratikno.

Pratikno juga menyebutkan, Istana sudah berkoordinasi dengan Pimpinan DPR mengenai masalah pergantian Panglima TNI. Intinya, lanjut Pratikno, surat presiden terkait penunjukkan Panglima TNI segera diberikan ke DPR.

"Kami juga telah berkoordinasi dengan Ketua DPR untuk pengusulan panglima. Tapi, yang jelas kita akan serahkan secepatnya," ujarnya.

Adapun DPR akan memasuki masa reses lagi pada 7 Oktober mendatatang. Ketua DPR Puan Maharani berharap Presiden Jokowi segera mengirim surpres terkait pergantian Panglima TNI.

"Sesuai UU, DPR akan menyampaikan persetujuan paling lambat 20 hari setelah surpres diterima," kata Puan, Senin, 20 September 2021.

Dari Komisi I DPR juga menyampaikan belum ada surpres. Anggota Komisi I DPR TB Hasanudin memprediksi surpres mungkin baru dikirim usai perhelatan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX di Papua.

Namun, ia berharap agar proses pergantian Panglima TNI tak mepet. Sebab, DPR akan memasuki masa reses mulai 8 Oktober sampai 7 November.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini