Mantap! Pelaku Pemalsuan Sertifikat Vaksin Dibikin Jera Singapura dengan Cara Ini

Mantap! Pelaku Pemalsuan Sertifikat Vaksin Dibikin Jera Singapura dengan Cara Ini Kredit Foto: Straits Times/Ng Sor Luan

Seorang pria berusia 30 tahun yang memalsukan memo dokter untuk menunjukkan bahwa dia telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19 dijatuhi hukuman tiga minggu penjara pada Rabu (29/9/2021).

Channel News Asia, Kamis (30/9/2021) melaporkan, Zhang Shaopeng dinyatakan bersalah memalsukan dokumen, yang kemudian ia gunakan untuk makan malam di sebuah restoran Jepang di pusat perbelanjaan Orchard Central awal bulan ini.

Baca Juga: Di Tengah Hantaman Badai Covid-19, Singapura Kirim Ratusan Ribu Dosis Vaksin ke Brunei

Peraturan COVID-19 pada saat itu mengizinkan kelompok beranggotakan lima orang untuk makan di restoran jika mereka telah divaksinasi lengkap.

Pengadilan mendengar bahwa Zhang dan dua rekannya, semuanya warga negara China, dijadwalkan menghadiri pameran di Amerika Serikat pada 21 September untuk bekerja.

Namun, sebagai warga negara asing yang telah berada di China setidaknya selama dua minggu sebelumnya, mereka tidak diizinkan masuk ke AS. Ketiganya memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Singapura dan tinggal di negara itu selama lebih dari dua minggu sebelum terbang ke AS.

Pada 25 Agustus, rekan Zhang --seorang pria berusia 32 tahun dan seorang wanita berusia 25 tahun-- pergi ke klinik Raffles Medical untuk memvalidasi sertifikat vaksinasi COVID-19 mereka. Keduanya juga menjalani tes serologi dan menerima nota dokter yang menyatakan status vaksinasi mereka.

Pada 28 Agustus, Zhang diberitahu oleh rekan-rekannya bahwa untuk makan di restoran, dia memerlukan dokumen yang menyatakan bahwa dia telah divaksinasi sepenuhnya.

Keesokan harinya, dia meminta rekan prianya untuk mengiriminya foto memo dokter dari Raffles Medical, yang kemudian dia edit menggunakan aplikasi ponsel untuk memasukkan namanya sendiri.

Pada 1 September, Zhang menawarkan untuk membelikan rekan-rekannya makanan di Tanuki Raw cabang Orchard Central.

Di pintu masuk restoran, seorang supervisor restoran meminta ketiganya menunjukkan bukti status vaksinasi mereka.

Rekan wanita Zhang menunjukkan memo dokternya, sementara rekan pria menunjukkan foto dokumen tersebut.

Zhang menunjukkan foto sertifikat vaksinasinya, yang dikeluarkan oleh Rumah Sakit Kesehatan Wanita dan Anak Kabupaten Tonglu di Tiongkok.

Namun, karena sertifikat ditulis dalam huruf China, pengawas meminta dokumen dalam bahasa Inggris dan diakui oleh Pemerintah Singapura.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini