Simak! Lima Fakta Penting Tren Penanaman Modal di Triwulan IV 2021

Simak! Lima Fakta Penting Tren Penanaman Modal di Triwulan IV 2021 Kredit Foto: DBS

Laporan DBS CIO Insights 4Q21 memperkirakan fase moderasi akan terjadi dengan perbedaan lebih besar antara kinerja pasar negara berkembang (emerging market, EM) dan pasar negara maju (developed market, DM), serta kebutuhan untuk menyesuaikan strategi portofolio.

Hal ini seiring dengan memuncaknya momentum pertumbuhan ekonomi global dan Bank Sentral Amerika Serikat (AS) mengisyaratkan pelonggaran kuantitatif yang kemungkinan besar melakukan pengurangan pembelian aset (taperring). Dalam kondisi ini, Chief Investment Officer Bank DBS Hou Wey Fook, percaya bahwa triwulan ke-4 2021 akan dibentuk oleh lima tema besar.

Pertama, Moderasi dalam momentum pertumbuhan dan pengembalian keuntungan pasar ekuitas. Hou Wey Fook memperkirakan momentum pertumbuhan makro memasuki fase moderasi dalam beberapa bulan mendatang setelah ekspansi kuat terlihat sejak April 2020. Kondisi yang ikut menyebabkan moderasi terjadi termasuk (a) Memudarnya dampak dari pelonggaran fiskal AS dan (b) kasus Covid kembali merebak.

"Pasar ekuitas tidak serta merta mengalami koreksi tajam ketika momentum makro memuncak mengingat aktivitas ekonomi masih dalam mode ekspansi (meskipun dengan kecepatan lebih lambat). Namun, keuntungan pasar ekuitas kemungkinan akan lesu dalam beberapa bulan mendatang karena investor mencari katalis baru," ucapnya. Baca Juga: Survei DBS: Kemajuan Digitalisasi UKM Indonesia Baru 20%, Tertinggi Singapura dengan 72%

Kedua, perbedaan antara DM dan EM.  Dia percaya perbedaan antara DM dan EM akan bertahan pada triwulan mendatang. "Dalam CIO Insights 3Q21, kami menyoroti bahwa ekuitas EM secara historis berkinerja buruk selama siklus pengetatan moneter Bank Sentral AS, dan keputusan kami membuahkan hasil," sebutnya.

Kali ini tidak akan berbeda karena ketergantungan EM terhadap pendanaan utang dolar eksternal; Mempersempit perbedaan imbal hasil antara EM dan DM; Perbedaan situasi Covid antara EM dan DM.

Ketiga, saham teknologi akan kembali memimpin. Dengan sentimen positif seputar penemuan vaksin yang semakin dihargai, DBS percaya bahwa saham Teknologi siap untuk kembali memimpin. Pencarian pertumbuhan dan prospek pendapatan lebih kuat di ruang teknologi pasca-pandemi adalah katalis utama untuk kinerja superior saham ini.

Selanjutnya, DBS berubah menjadi netral terhadap HY ketimbang IG dari Overweight, dan tetap positif terhadap kredit Asia. "Kami percaya bahwa awal pengurangan pembelian aset (taper) akan memaksa pasar kredit untuk mengalihkan fokus mereka dari likuiditas ke fundamental. Sementara kami awalnya lebih menyukai HY daripada IG dalam skenario reflasi, kami sekarang menjadi netral mengingat fundamental HY belum mengejar valuasi dalam pemulihan dan akan menunggu titik masuk lebih baik," jelas Hou Wey Fook.

Namun, dia tetap positif terhadap kredit Asia karena dia percaya kelemahan di Asia lebih bersifat khusus ketimbang sistemik. Mempertimbangkan bahwa kelemahan di Asia didorong oleh reformasi utang tingkat makro, menarik untuk dicatat bahwa tekanan kredit tidak terlihat pada tingkat sistemik, tetapi lebih terkonsentrasi pada emiten tertentu yang memiliki manfaat tinggi – terutama di peringkat CCC.

Kelima, Belanja Modal Teknologi Global – awal dari peningkatan tren berkelanjutan. Terbukti, pandemi tidak menggagalkan tren kenaikan belanja modal di antara pembuat peralatan semikonduktor terkemuka dunia. Baca Juga: Survei DBS: 53% Perusahaan Besar dan Pasar Menengah di Kawasan APAC Masih Tahap Awal Digitalisasi

"Sebaliknya, kami melihat lonjakan saat dunia merangsek ke digitalisasi, dan ini akan menopang permintaan tinggi untuk chip IC semikonduktor dan aliran pendapatan baru untuk ekosistem perangkat keras dan perangkat lunak hulu. Kami berharap tren kenaikan Belanja Modal Teknologi Global dan kinerja sektor terkait akan terus berlanjut," tuturnya.

Penggerak utama terutama berasal dari: Pengeluaran Pemerintah; Sektor Perawatan Kesehatan; Otomatisasi industri - di mana perangkat keras bertemu dengan perangkat lunak; AI - gelombang kemajuan teknologi berikut; Operator Telekomunikasi - pengeluaran untuk 5G baru saja dimulai; dan sektor Otomotif Mengejar Perluasan Kapasitas. 

Pemenang penanaman modal dari peningkatan tren berkelanjutan dalam belanja modal teknologi ini adalah: Semikonduktor, desain IC, dan produsen perangkat terintegrasi; Kecerdasan Buatan dan pembelajaran mesin; Biotek dan peralatan medis; Pemimpin analisis data dan keamanan siber; Otomatisasi industri dan robotika; Kendaraan listrik dan otonom; dan Komunikasi 5G

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini