LCS Dibikin Panas Drone Laut China, Pakar Bicara Kekuatan: Sulit Dibedakan dengan Pari Manta Asli!

LCS Dibikin Panas Drone Laut China, Pakar Bicara Kekuatan: Sulit Dibedakan dengan Pari Manta Asli! Kredit Foto: Ikelite/Jessica Pate

Para peneliti dari universitas di China melepas "pari manta" berwarna kuning cerah dari sebuah kapal ke perairan pulau Paracel di Laut China Selatan. Itu bisa dilihat dari sebuah klip video yang diterbitkan oleh kantor berita Xinhua pada awal September.

Bentuknya sangat hidup, dengan tubuh rata, dua sayap besar dan kepala lebar. Noel Sharkey, profesor emeritus kecerdasan buatan (AI) dan robotika di University of Sheffield di Inggris, mengatakan dia belum pernah melihat drone seperti itu sebelumnya.

Baca Juga: Alert! Ilmuwan China Rampungkan Uji Coba Drone Mata-Mata Mirip Ikan di Laut China Selatan

"Ini terlihat sangat menakjubkan sebagai robot biomimetik dengan sistem propulsi sinar. Sebagian besar penemuan robotika (sejak robot pertama) berakhir dengan penggunaan militer,” kata Sharkey.

Detailnya masih samar tetapi menurut Xinhua, prototipe robot lunak bionik baru seberat 470 kilogram (1.036 pon) dengan lebar sayap tiga meter dapat menyelam hingga kedalaman 1.025 meter (meter).

Profesor Alexandre Vuving di Pusat Studi Keamanan Asia-Pasifik (APCSS), sebuah lembaga Departemen Pertahanan AS yang berbasis di Hawaii, setuju: “China akan menggunakan robot biomimetik ini untuk tujuan militer. Ini konsisten dengan strategi fusi militer-sipil mereka.”

Terinspirasi oleh pari manta, “salah satu perenang paling efisien di alam”, robot ini digambarkan oleh pengembang memiliki “efisiensi propulsi tinggi, kemampuan manuver tinggi, stabilitas tinggi, gangguan lingkungan rendah, kebisingan rendah, kapasitas beban besar, dan pendaratan lunak. dasar laut.”

Tim dari Northwestern Polytechnical University (NWPU) telah mengerjakan proyek UUV sejak 2016. Setelah mengembangkan beberapa prototipe, mereka mengklaim telah mencapai “flapping, gliding, emergency stop, turning, dan aksi lain dari bionic manta ray ini; dan hampir tidak ada perbedaan dengan pari manta asli.”

Robot tersebut diduga dapat bekerja terus menerus selama berminggu-minggu dan dilengkapi dengan sensor untuk deteksi visual dan suara.

Prototipe hitam-putih yang lebih kecil yang diluncurkan pada 2019 tampak lebih mirip dengan sinar asli. Kemampuan untuk berbaur dengan ikan lain di laut, sehingga menjadi hampir tidak terdeteksi, membuatnya ideal untuk pekerjaan pengawasan dan mata-mata, kata para ahli.

Analis pertahanan Rusia Vasily Kashin mengatakan pemerintah China telah memprioritaskan pengembangan UUV untuk penggunaan sipil dan militer.

“Mereka bisa digunakan baik untuk mengamati lingkungan maupun berburu kapal selam,” katanya.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini