Hidup dengan Covid-19: Strategi Singapura yang Timbulkan Harapan Juga Kekhawatiran

Hidup dengan Covid-19: Strategi Singapura yang Timbulkan Harapan Juga Kekhawatiran Kredit Foto: TODAY Online/Ili Nadhirah Mansor

Hidup melalui pandemi virus corona di Singapura, Joys Tan mengikuti aturan yang membantu negara kota itu menjaga kasusnya tetap rendah: menjaga jarak dari orang lain, mengenakan masker, dan memvaksinasi dirinya sendiri.

Tidak ada seorang pun di keluarganya yang tertular virus, dan dengan keyakinan bahwa dia makan malam di rumah ibu baptisnya awal bulan ini, bahkan dengan infeksi yang meningkat pesat, didorong oleh varian delta, ketika pemerintah mendorong maju dengan strategi "hidup dengan Covid” sebagai penyakit endemik dengan pelonggaran pembatasan secara bertahap.

Baca Juga: Di Singapura, Kasus Kematian Akibat Covid-19 Masih Didominasi Lansia karena...

Dua hari kemudian, Tan mengetahui bahwa ibu baptisnya telah dites positif Covid-19, memaksanya untuk melakukan karantina pencegahan sendiri.

Saat dia tinggal di kamar hotel yang jauh dari suami dan putranya yang berusia 2 tahun selama hampir seminggu, desainer grafis berusia 35 tahun itu mulai bertanya-tanya, seperti banyak orang Singapura, apakah hidup dengan Covid-19 berarti hidup dengan kecemasan permanen. tentang kemungkinan infeksi.

“Saya khawatir sepanjang waktu, sangat khawatir sepanjang waktu, karena tidak tahu apa efek jangka panjang Covid pada tubuh; dan ketika Anda memiliki anak kecil, itu selalu ada di pikiran Anda, ”katanya. “Saya mencoba merangkul pola pikir endemik yang sedang ditransisikan oleh pemerintah, tetapi itu sangat sulit.”

Setelah hampir satu tahun kasus harian baru dalam satu atau dua digit rendah, infeksi telah meroket dalam sebulan terakhir, mencapai rekor baru lainnya pada Selasa dengan 2236 dan mengungkap tantangan dari strategi semacam itu.

Namun di balik angka-angka utama, ada bukti bahwa rencana itu berhasil, dengan fokus lebih pada tingkat keparahan infeksi dan rawat inap daripada jumlah kasus harian.

Dengan sekitar 82 persen populasi di atas usia 12 tahun divaksinasi lengkap, rumah sakit tidak kewalahan, dengan 98 persen kasus baru baik tanpa gejala atau dengan gejala ringan.

Hanya 0,2 persen orang yang terinfeksi yang memerlukan perawatan ICU dan 0,1 persen telah meninggal - lebih dari 65 persen di antaranya tidak divaksinasi atau hanya divaksinasi sebagian. Dari lima kematian yang dilaporkan pada hari Selasa, semuanya adalah manula dengan kondisi yang mendasarinya; dua divaksinasi lengkap, satu sebagian, dan dua tidak divaksinasi.

Dan angka keseluruhan, meskipun tinggi untuk Singapura, masih sangat rendah.

Hingga Selasa, Singapura telah melaporkan total 85 kematian akibat Covid-19 sejak awal pandemi. Di seberang Selat Johor yang sempit, tetangga Malaysia menghitung hampir tiga kali lipat lebih banyak pada hari Selasa saja.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini