Kapal Induk Baru Disiapkan, Secara Gak Langsung China Sepakati Perlunya Pakta AUKUS

Kapal Induk Baru Disiapkan, Secara Gak Langsung China Sepakati Perlunya Pakta AUKUS Kredit Foto: Getty Images/Visual China Group

Di galangan kapal Shanghai, langkah selanjutnya dalam ekspansi angkatan laut China mulai terbentuk. Kapal induk sepanjang 315 meter, yang kemajuan konstruksinya diungkapkan oleh fotografi satelit pada Mei tahun ini.

China memiliki angkatan laut terbesar di dunia dan industri pembuatan kapal terbesar, tetapi Type 003 adalah langkah terbaru. Kapal berukuran sama dengan kelas Ford AS terbaru dengan ketapel elektromagnetik yang cocok untuk meluncurkan jet.

Baca Juga: Para Pakar Lempar Pertanyaan Logis buat 3 Negara yang Jadi Aktor Utama AUKUS, BIsa Jawab?

The Guardian melaporkan, ini merupakan bagian dari upaya Beijing untuk mendorong kembali angkatan laut AS di Pasifik barat, di luar rantai pulau pertama yang membentang di selatan Jepang, antara Taiwan dan Filipina ke Laut Cina Selatan – alasan mengapa Washington ingin menarik Australia yang terbentang luas. dan Inggris ke kawasan dan pakta pertahanan AUKUS.

“China telah membangun kapasitas selama dua dekade terakhir untuk menolak kebebasan bertindak signifikan AS di Pasifik barat,” kata Sidharth Kaushal, seorang peneliti di thinktank Rusi.

“Itu dimulai dengan rudal anti-kapal jarak jauh, tetapi sekarang ada peningkatan kapasitas angkatan laut – dan itu telah mencapai titik di mana AS hanya layak karena memiliki sekutu di kawasan itu.”

Sejak perang dunia kedua AS telah menjadi kekuatan angkatan laut regional yang dominan, berusaha memberikan jaminan keamanan kepada Jepang, Korea Selatan dan khususnya Taiwan, yang diklaim oleh China. Tetapi keinginan presiden China, Xi Jinping, untuk membangun angkatan laut kelas dunia pada tahun 2035 dengan cepat mengubah perhitungan.

Angkatan laut PLA, menurut Pentagon, sekarang berjumlah 350 kapal perang melawan 293 untuk AS, yang, tidak seperti yang setara, terlibat di seluruh dunia. Jumlah armada China telah meningkat tiga kali lipat dalam 20 tahun terakhir, dan bertujuan untuk meningkat menjadi 400 pada tahun 2025, sementara rencana AS untuk meningkat menjadi 355 tidak memiliki tanggal tetap untuk implementasi.

Angka-angka tersebut mendukung penyebaran kapal induk Ratu Elizabeth Inggris di Pasifik dan delapan kapal perang pendukungnya – salah satunya adalah kapal perusak Amerika – di musim panas dan musim gugur.

Kapal modal Inggris telah terlibat dalam serangkaian latihan multinasional, yang jelas ditujukan ke Beijing - termasuk satu dengan AS, Australia, Prancis, Jepang, Selandia Baru, dan Korea Selatan pada Agustus - dan akan kembali melalui Laut Cina Selatan nanti. musim gugur ini.

Kesepakatan AUKUS akan memberi Australia teknologi kapal selam bertenaga nuklir, yang memungkinkan penyebaran bawah air dalam jarak jauh. Sebuah kapal selam diesel tradisional yang beroperasi dari Perth, Australia Barat hanya dapat bertahan selama 11 hari untuk ditempatkan di Laut Cina Selatan. Propulsi nuklir memperpanjang waktu misi menjadi dua bulan.

Namun, kapal selam bertenaga nuklir Australia tidak akan siap sampai sekitar tahun 2040 dan meskipun dimungkinkan untuk menyewa dari AS (Inggris tidak memiliki cadangan), China sedang membangun kapal selam nuklir setiap 15 bulan. menurut Mathieu Duchâtel dari lembaga pemikir Prancis Institut Montaigne.

Meski begitu, dalam hal tonase, teknologi, dan pengalaman tempur, para ahli yakin China tertinggal. Terlepas dari jumlah kapal, Kongres memperkirakan angkatan laut AS memiliki lebih banyak personel: 330.000 berbanding 250.000. Kapal selam China yang ada dianggap berisik dan terdeteksi mengikuti Ratu Elizabeth.

Chris Parry, pensiunan laksamana di Angkatan Laut Kerajaan, menambahkan: “China memiliki banyak baja cadangan, kapasitas dan keahlian pembuatan kapal, dan senjata bagus yang mereka ambil dari Rusia. Tetapi pertanyaannya adalah apakah Beijing memiliki cukup tenaga terlatih – atau dengan kata lain – dapatkah mereka bertarung?”

Itu tetap belum teruji. Tetapi ketika datang ke Taiwan, 110 mil dari daratan China, ada banyak ketegangan. Beijing secara teratur melakukan latihan militer, termasuk menerbangkan jet tempur di dekat wilayah udara teritorialnya.

Kaushal mempertanyakan apakah China memiliki cukup kapal amfibi untuk berhasil menyerang. Namun, pertanyaan yang lebih besar adalah bagaimana AS akan bertindak dalam pertahanan Taiwan, dan apa tanggapan China, sebuah skenario yang diakui secara luas memiliki prospek eskalasi yang mengkhawatirkan.

Ketegangan sedemikian rupa sehingga Jenderal Mark Milley, ketua kepala staf gabungan AS, menelepon rekannya dari China, Jenderal Li Zuocheng, untuk meyakinkannya Oktober lalu bahwa latihan militer bukanlah awal dari perang. Intelijen AS telah menyimpulkan bahwa Beijing takut akan serangan mendadak.

Krisis nyata terakhir terjadi pada tahun 1996, menjelang pemilihan presiden Taiwan, di mana presiden AS saat itu, Bill Clinton, mengirim dua kapal induk di dekat pulau itu untuk melindunginya setelah China menembakkan serangkaian rudal ke pulau terdekat. laut. Satu bahkan terbang di atas ibu kota Taiwan, Taipei.

Tetapi tidak jelas apakah AS bisa sedekat mungkin dengan Taiwan lagi. “Proyeksi kekuatan skala ini hari ini tidak akan mungkin lagi tanpa risiko kerugian yang signifikan,” tulis Duchâtel – sehingga angkatan laut AS kemungkinan akan didorong mundur lebih jauh ke Laut Filipina, harus memberikan keamanan dari jarak yang lebih jauh.

Pertanyaan serupa muncul di Laut Cina Selatan. China telah menduduki – atau bahkan kadang-kadang membangun – serangkaian pulau kecil, termasuk Paracel dan Spratly, untuk mencoba melakukan kontrol yang lebih besar atas apa yang merupakan perairan strategis untuk rute perdagangan timur-barat – serta untuk tujuan militer.

“Salah satu alasan hal ini penting adalah bahwa hal itu akan memberi China hak veto yang efektif atas garis laut negara-negara seperti Jepang jika dapat mengendalikan Laut China Selatan. Jepang bergantung pada laut untuk mengimpor 80% minyaknya,” kata Kaushal.

Tidak ada pihak yang siap untuk menghentikan pembangunan angkatan laut. “Jangan juga meremehkan dimensi emotif. Nasionalisme adalah kekuatan yang kuat di China, mendorong para politisi untuk mengambil garis keras dalam sengketa teritorial, ”tambahnya.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini