Ismail Sabri Pastikan Malaysia akan Terus Hidup Bersama COVID-19

Ismail Sabri Pastikan Malaysia akan Terus Hidup Bersama COVID-19 Kredit Foto: Bernama

Setelah setahun lebih berusaha membendung penyebaran COVID-19 lewat berbagai kebijakan pembatasan ketat, Malaysia akhirnya mulai bersiap hidup berdampingan dengan penyakit mematikan tersebut.

Perdana Menteri Ismail Sabri Yaakob menegaskan bahwa rencana menuju fase endemi masih berjalan di jalur yang benar. Karena itu, dia mengimbau masyarakat tetap disiplin menjaga diri.

Baca Juga: Tak Ada Aturan PNS Malaysia Berani Tolak Vaksin Covid-19 kecuali dengan Alasan Ini

"Negara kini sedang menuju ke fase endemi di mana kita akan terus hidup bersama COVID-19 dalam kehidupan norma baru. Kerja sama keluarga Malaysia amat diharapkan agar terus menjaga diri sendiri dan menjaga kebersihan demi keselamatan diri," kata Ismail usai pertemuan Komite Khusus Penanganan Pandemi di Putrajaya, Rabu (29/9/2021).

Pada kesempatan tersebut Ismail mengumumkan perubahan fase Lembah Klang (Kuala Lumpur, Putrajaya, Selangor) dari fase dua ke fase tiga, Melaka dari fase dua ke fase tiga dan Kedah dari fasa satu ke fase dua.

"Peralihan fase ini dibuat setelah mempertimbangkan penilaian risiko dari waktu ke waktu oleh Kementerian Kesehatan Malaysia (KKM) dan Majelis Keselamatan Negara (MKN)," katanya.

Berdasarkan keputusan komite yang membenarkan peralihan dari fase satu ke fase dua bagi Negeri Kedah, ujar dia, ini bermakna tidak ada lagi negeri (provinsi) yang berada di fase satu di seluruh negara. 

Ismail mengatakan tadi malam tingkat penularan bagi seluruh negara mencatatkan nilai 0.88 dan masuknya pasien COVID-19 ke ICU juga menunjukkan tren penurunan. Berdasarkan tingkat penularan yang masih tetap di bawah nilai 1.0, pemerintah yakin proyeksi penularan kasus harian baru COVID-19 akan terus mencatatkan tren penurunan, katanya.

Ismail mengatakan pada 28 September 2021 Program Imunisasi COVID-19 Kebangsaan (PICK) mencatatkan kadar 85.1 persen populasi dewasa lengkap divaksin.

"Pada masa yang sama, Program Imunisasi COVID-19 Kebangsaan Remaja (PICK Remaja) mendapat sambutan positif apabila mencatatkan sebanyak 1.217.386 dosis vaksin telah diberikan kepada remaja berumur 12 hingga 17 tahun," katanya.

Perkembangan ini searah dengan pengumuman pemerintah yang mengharapkan sebanyak mungkin pelajar menerima vaksinasi lengkap menjelang pembukaan sesi persekolahan secara bertahap mulai Oktober depan.

"Seperti yang telah saya umumkan pada 22 September, pemerintah akan membenarkan pergerakan lintas negeri apabila kadar vaksinasi lengkap populasi dewasa mencapai 90 persen," katanya.

Lihat Sumber Artikel di JPNN Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini