Apa Benar Benjolan di Leher Tanda Kanker Tiroid?

Apa Benar Benjolan di Leher Tanda Kanker Tiroid? Kredit Foto: Republika

Mayoritas (90 persen) benjolan keras di depan leher memang tidak selalu ganas. Akan tetapi, benjolan bisa menyulitkan penderitanya bernapas dan menelan.

"Benjolan itu menekan organ-organ di sekitar leher, yakni trakea atau jalan napas sehingga orang sulit bernapas dan menekan esofagus (kerongkongan) sehingga kalau makan rasanya tersumbat," kata dr. Johanes Purwoto SpPD, K-EMD, dalam sebuah webinar, ditulis Kamis.

Baca Juga: Diabetes dan Hipertensi: Bisakah Kedua Kondisi Ini Saling Memengaruhi? Ternyata…

Menurut dr. Johanes, tak semua benjolan pada leher yang menyebabkan seseorang sulit menelan dan bernapas menjadi pertanda kanker pada kelenjar tiroid. Tiroid adalah organ atau kelenjar berbentuk kupu-kupu yang terletak di bagian depan leher, tepat di bawah jakun (laring).

Kelenjar tiroid, yang terdiri dari lobus kanan dan kiri, memproduksi dan melepaskan hormon tiroid. Hormon ini mengontrol fungsi, seperti suhu tubuh, pencernaan, dan fungsi jantung.

Pemeriksaan USG leher bisa membantu dokter mengonfirmasi tumor pada tiroid merupakan nodul padat atau kista berisi cairan.

"Risiko kanker lebih tinggi pada nodul padat," kata dokter spesialis penyakit dalam konsultan endokrin dari Universitas Indonesia itu.

Orang tidak akan bisa membedakan tumor itu kanker atau bukan secara fisik. Tes USG diperlukan untuk memeriksa pertumbuhan nodul dan membantu menemukan nodul yang sulit dirasakan. Selain USG, dokter juga bisa menegakkan diagnosis nodul melalui tes kadar hormon tiroid.

Baca Juga: Ngeri! Bukan Hanya Menyerang Paru-paru, Kini Covid-19 Menyebabkan 'Sindrom Dubur Gelisah'

"Hanya di bawah 10 persen yang kanker dari 50 persen orang yang kena benjolan tiroid," tutur dr. Johanes.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini