Ngeri-ngeri Sedap! Amerika Wajib Jauhi Perang dengan China karena Pakar Militer Baca Tanda...

Ngeri-ngeri Sedap! Amerika Wajib Jauhi Perang dengan China karena Pakar Militer Baca Tanda... Kredit Foto: EurAsian Times

Sejak Jumat (1/10/2021) lalu, China telah meluncurkan total 155 pesawat tempur ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara Taiwan. Jumlah ini adalah yang paling banyak selama empat hari berturut-turut. 

Juru bicara Ned Price mengatakan departemen luar negeri Amerika Serikat (AS) "sangat prihatin". Ada lebih dari 500 penerbangan seperti itu selama sembilan bulan tahun ini, dibandingkan dengan 300 penerbangan sepanjang tahun lalu.

Baca Juga: Manuver China ke Taiwan Gak Bisa Diumpetin, Lihat Jika Ramalan-ramalan Ini Terjadi, Bahaya!

Sebelum perang datang ke Indo-Pasifik dan Washington menghadapi tekanan untuk memerangi perang yang berpotensi eksistensial, pembuat kebijakan AS harus menghadapi kenyataan pahit dan dingin bahwa memerangi China atas Taiwan berisiko kekalahan militer yang hampir pasti –dan kita tidak akan tersandung pada pertaruhan perang nuklir.

Terus terang, AS harus menolak untuk ditarik ke dalam perang yang tidak menguntungkan dengan Beijing.

Perlu dikatakan di depan: tidak akan ada pilihan yang cocok untuk Washington jika China akhirnya berhasil mengatasi ancamannya selama beberapa dekade untuk mengambil Taiwan dengan paksa. Entah memilih hasil yang buruk dan pahit atau yang merusak diri sendiri di mana keberadaan kita dipertaruhkan.

Suasana yang berlaku di Washington di antara para pejabat dan pemimpin opini adalah untuk melawan jika China mencoba menaklukkan Taiwan dengan paksa. Dalam pidatonya di Pusat Studi Strategis Jumat (1/10/2021) lalu, wakil menteri pertahanan, Kathleen Hicks, mengatakan bahwa jika Beijing menginvasi Taiwan, “kami memiliki sejumlah besar kemampuan maju di kawasan itu untuk meredam potensi semacam itu”.

Entah Hicks tidak menyadari betapa kecilnya kapasitas masa perang yang sebenarnya telah kita kerahkan di Indo-Pasifik atau dia tidak menyadari seberapa signifikan kapasitas China di lepas pantainya, tetapi apa pun kasusnya, kita sama sekali tidak dijamin untuk "memadamkan" orang China. invasi Taiwan.

Awal tahun ini, Senator Rick Scott dan Perwakilan Guy Reschenthaler memperkenalkan Undang-Undang Pencegahan Invasi Taiwan yang, kata Perwakilan Reschenthaler, akan memberi wewenang kepada “presiden untuk menggunakan kekuatan militer untuk mempertahankan Taiwan dari serangan langsung”.

Jika terjadi serangan yang sebenarnya, akan ada tekanan besar untuk mempercepat undang-undang semacam itu untuk memberi wewenang kepada Biden untuk bertindak. Kita harus menahan godaan ini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini