Ultimatum PDIP kepada Anak Buah Mas AHY: Hati-Hati Bicara, Nama Pak SBY Disebut-sebut...

Ultimatum PDIP kepada Anak Buah Mas AHY: Hati-Hati Bicara, Nama Pak SBY Disebut-sebut... Kredit Foto: Antara/Wahyu Putro A

Politikus PDI Perjuangan Kapitra Ampera menanggapi ucapan Kepala Badan Komunikasi Strategis DPP Partai Demokrat (PD) Herzaky Mahendra Putra yang menuding Megawati Soekarnoputri menggulingkan Abdurachman Wahid atau Gus Dur dari kursi Presiden RI.

Kapitra meminta Herzaky agar hati-hati dalam berbicara kepada publik supaya tidak menimbulkan fitnah.

Baca Juga: Panas! Kader PDIP Ultimatum Partai Demokrat: Jangan Sentuh Ibu Megawati!

"Hati-hati bicara jangan sampai menimbulkan fitnah dan provokasi juga yang bisa (menghilangkan) ukhuwah silaturahmi kebangsaan," kata Kapitra kepada jpnn.com, Rabu (6/10).

Kapitra menilai bahwa tudingan yang disampaikan Herzaky itu keliru dan menyesatkan.

Bagi Kapitra, Megawati adalah sosok pemimpin yang taat pada konstitusi negara.

"Itu informasi yang keliru dan menyesatkan dan itu mekanisme konstitusinya sudah terlaksana. Kebetulan saja Bu Mega Wapresnya terus otomatis secara UUD jadi presiden," ujar Kapitra.

Herzaky sebelumnya mengatakan pendirian Partai Demokrat dilakukan setelah Megawati menggulingkan Gus Dur.

Kala itu, ujar dia, Susilo Bambang Yudhoyono menjadi calon wakil presiden untuk Megawati bersama satu kandidat lainnya yakni Hamzah Haz.

"Demokrat berdiri ketika ada pemilihan wakil presiden dari Ibu Megawati yang baru saja menggulingkan Bapak Gus Dur. Ketika itu ada cawapres ada dua, satu Pak Hamzah Haz, kedua Pak SBY," kata Herzaky, Minggu (3/10).

Lihat Sumber Artikel di JPNN Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini