Studi Menyebut Covid-19 Lebih Berdampak pada Warga Kulit Hitam, Hal Ini karena...

Studi Menyebut Covid-19 Lebih Berdampak pada Warga Kulit Hitam, Hal Ini karena... Kredit Foto: Republika

Sebuah studi yang diterbitkan Senin (4/10) menegaskan bahwa pandemi lebih berdampak terhadap kulit hitam Amerika, penduduk asli Amerika dan Latin dibandingkan warga kulit putih. Pandemi telah membunuh proporsi yang lebih besar dari kelompok-kelompok ini.

Menurut tim yang dipimpin National Cancer Institute, orang-orang dari kelompok ini lebih mungkin meninggal daripada orang kulit putih dan Asia karena semua penyebab, Covid-19 dan lainnya.

Baca Juga: Harap Tenang, Meski Efektivitas Menurun Setelah 6 Bulan, Vaksin Pfizer Masih...

"Diperkirakan 2,88 juta kematian terjadi antara Maret dan Desember 2020. Dibandingkan dengan jumlah kematian yang diperkirakan berdasarkan data 2019, ada 477.200 kematian terjadi selama periode ini, dengan 74 persen dikaitkan dengan COVID-19," tulis mereka dalam laporan yang diterbitkan dalam Annals of Internal Medicine, dilansir di CNN, Selasa (5/10).

Menurut para peneliti, kelebihan kematian menurut standar usia per 100 ribu orang di antara pria dan wanita kulit hitam, Indian Amerika/Alaska (AI/AN), dan Latino lebih dari dua kali lipat pada pria dan wanita kulit putih dan Asia. 

Baca Juga: Waduh, Apakah Penderita Diabetes Boleh Minum Susu? Ternyata Oh Ternyata...

Kelebihan kematian non-COVID-19 juga secara tidak proporsional mempengaruhi orang kulit hitam, AI/AN, dan Latin. Dibandingkan dengan pria dan wanita kulit putih, kelebihan kematian non-COVID-19 per 100 ribu orang adalah 2 hingga 4 kali lebih tinggi pada pria dan wanita kulit hitam, AI/AN, dan Latin, termasuk kematian akibat diabetes, penyakit jantung, penyakit serebrovaskular (stroke), dan penyakit Alzheimer. 

"Kelebihan kematian pada tahun 2020 mengakibatkan pelebaran substansial disparitas ras/etnis dalam semua penyebab kematian dari 2019 hingga 2020," papar peneliti.

Tim menggunakan data sertifikat kematian dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) dan perkiraan populasi Biro Sensus untuk membandingkan kelebihan kematian berdasarkan ras, etnis, jenis kelamin, kelompok usia, dan penyebab kematian dari Maret hingga Desember 2020. Mereka membandingkan dengan data untuk bulan yang sama di 2019.

Baca Juga: Ngeri! Ini Efek Konsumsi Makanan Cepat Saji, Bisa Memicu Diabetes?

"Berfokus pada kematian COVID-19 saja tanpa memeriksa jumlah kematian yang berlebihan, yaitu kematian karena penyebab non-COVID-19 serta COVID-19, dapat meremehkan dampak sebenarnya dari pandemi ini," ujar Meredith Shiels, penyelidik senior di Cabang Infeksi dan Imunoepidemiologi di NCI, yang memimpin penelitian tersebut.

"Data ini menyoroti dampak mendalam dari ketidakadilan yang sudah berlangsung lama," tambahnya.

Ketika mereka melihat kelebihan kematian yang tidak disebabkan oleh Covid-19, tim menemukan kelebihan kematian menurut populasi tiga hingga empat kali lebih tinggi di antara pria dan wanita Indian/Alaska Native Hitam dan Amerika dibandingkan dengan pria dan wanita Kulit Putih. 

Orang Latin memiliki hampir dua kali lipat jumlah kematian non-Covid-19 yang berlebihan dibandingkan orang kulit putih.

Menurut Shiels, ada kemungkinan ketakutan mencari perawatan kesehatan selama pandemi atau kesalahan atribusi penyebab kematian akibat COVID-19 bertanggung jawab atas sebagian besar kematian non-COVID-19 yang berlebihan.

Baca Juga: Catat! Ini Cara Tepat Menangani Luka Diabetes Kering dan Basah

"Amerika Serikat telah melihat perbedaan ras/etnis yang mendalam dalam kasus COVID-19, rawat inap, dan kematian sejak awal pandemi," tulis tim tersebut.

Para peneliti menilai, kemajuan yang stabil selama 20 tahun terakhir dalam mengurangi kesenjangan kematian antara orang Kulit Hitam dan Kulit Putih telah dengan cepat dihilangkan oleh pandemi COVID-19 dan kemungkinan akan memburuk karena efek penuh dari pandemi menjadi jelas.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini