PM Baru Jepang Gandeng Biden buat Lawan Dominasi China dan Korea Utara

PM Baru Jepang Gandeng Biden buat Lawan Dominasi China dan Korea Utara Kredit Foto: Bloomberg/Shoko Takayasu

Perdana Menteri baru Jepang Fumio Kishida mengadakan pembicaraan pertamanya sejak menjabat dengan Presiden Joe Biden. Kishida menegaskan mereka akan bekerja untuk memperkuat aliansi mereka dan bekerja sama dalam keamanan regional dalam menghadapi tantangan yang berkembang dari China dan Korea Utara.

Kishida, yang dipilih oleh parlemen dan dilantik pada Senin (4/10/2021), mengatakan kepada wartawan bahwa Biden meyakinkannya tentang komitmen AS untuk mempertahankan pulau Senkaku di Laut China Timur yang dikuasai Jepang, yang juga diklaim China dan telah meningkatkan aktivitas penjaga pantainya di daerah tersebut.

Baca Juga: Mengenal Fumio Kishida yang Jabat Perdana Menteri Baru Jepang

Biden memberikan "pernyataan kuat tentang komitmen AS untuk pertahanan Jepang, termasuk ... Senkaku," kata Kishida, menambahkan bahwa kedua pemimpin juga menegaskan kembali bahwa mereka akan mengatasi bersama "tantangan yang dihadapi kawasan tetangga seperti China dan Korea Utara," dikutip laman Associated Press, Kamis (7/10/2021).

Kishida mendukung hubungan dan kemitraan keamanan Jepang-AS yang lebih kuat dengan negara demokrasi lain di Asia dan Eropa, termasuk Inggris, sebagian untuk melawan China dan Korea Utara yang bersenjata nuklir. Kishida juga telah berjanji untuk meningkatkan kemampuan rudal dan pertahanan angkatan laut Jepang.

Kishida pada Senin (4/10/2021) mengakui perlunya melanjutkan dialog dengan China, tetangga dan mitra dagang yang penting, tetapi mengatakan bahwa “kita harus angkat bicara” menentang upaya China untuk mengubah status quo di Laut China Timur dan Selatan.

Kedua pemimpin menegaskan komitmen mereka untuk bekerja sama menuju Indo-Pasifik (tanda bintang) yang bebas dan terbuka,” sebuah visi kemitraan di antara negara-negara demokrasi regional sebagai penyeimbang terhadap tindakan China yang semakin tegas, kata Kishida.

Mengadakan pembicaraan pertamanya sebagai perdana menteri dengan presiden AS merupakan “langkah pertama menuju peningkatan aliansi Jepang-AS ke tingkat yang lebih tinggi lagi,” kata Kishida.

Percakapan telepon 20 menit pada Senin (4/10/2021), yang diusulkan oleh Jepang, dimulai dengan Biden memberi selamat kepada Kishida. Para pemimpin sepakat untuk saling memanggil dengan nama depan mereka, dan sepakat untuk bertemu lebih awal.

Sementara Kishida memiliki debut diplomatik yang optimis, survei media yang dilakukan selama 24 jam terakhir menunjukkan peringkat dukungan untuk Kabinet barunya sekitar 15 poin lebih rendah dari dukungan tinggi awal yang dinikmati pendahulunya Yoshihide Suga yang tidak populer tahun lalu.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini