Ini Alasan Obesitas Berbahaya untuk Tubuh, Salah Satunya Picu Diabetes

Ini Alasan Obesitas Berbahaya untuk Tubuh, Salah Satunya Picu Diabetes Kredit Foto: Rawpixel/Mckinsey

Kasus obesitas lebih banyak dibandingkan yang Anda kira. Sekitar satu dari setiap empat orang dewasa di Inggris masuk dalam kategori obesitas. 

Meskipun kepositifan dan penerimaan terhadap kondisi tubuh sangat penting, tidak dapat disangkal bahwa obesitas meningkatkan risiko sejumlah kondisi kesehatan yang mengancam jiwa. Faktanya, telah terjadi peningkatan 20 persen dalam penerimaan rumah sakit dalam lima tahun terakhir yang terkait langsung dengan obesitas.  

Baca Juga: Catat! Ini Cara Tepat Menangani Luka Diabetes Kering dan Basah

Dilansir di laman Express.co.uk, Selasa (5/10), dr Deborah Lee dari Dr Fox Online Pharmacy, mengatakan ada enam alasan mengapa obesitas sangat berbahaya. Simak penjelasannya berikut ini:

1. Diet tinggi lemak dan aterosklerosis

Banyak orang dengan obesitas mengonsumsi makanan tinggi lemak jenuh yang dikenal sebagai penyebab utama peningkatan kadar kolesterol. Kadar kolesterol tinggi dalam aliran darah menyebabkan lemak disimpan di dinding arteri sebagai plak lemak. Proses ini dikenal sebagai aterosklerosis.

Plak lemak ini melapisi dinding arteri, mempersempit lumen pembuluh darah, dan mempersulit darah untuk melewati jaringan distal. Aterosklerosis membuat dinding arteri lebih kaku sehingga membuat jantung lebih sulit untuk memompa darah melaluinya.

Baca Juga: Apa Itu Diabetes Melitus? Apakah Berbeda dengan Diabetes Tipe 1 dan Tipe 2?

Lee mengatakan dinding arteri juga lebih lemah dan rentan terhadap kerusakan. "Plak dapat pecah, atau seluruh dinding pembuluh darah dapat pecah atau tersumbat, yang berarti darah tidak dapat melewati jaringan distal, inilah yang terjadi ketika Anda mengalami angina, strok, atau serangan jantung," jelasnya.

Jadi, peningkatan kolesterol dan aterosklerosis menyebabkan tekanan darah tinggi, tetapi faktor lain meningkatkan risiko aterosklerosis. “Ini termasuk merokok, tidak aktif, stres, dan peradangan sistemik kronis. Alkohol, dan diet tinggi karbohidrat, menyebabkan peningkatan kadar trigliserida dalam aliran darah, yang juga meningkatkan risiko aterosklerosis," ujarnya. Meskipun aterosklerosis adalah ciri alami penuaan, diperkirakan terjadi lebih awal pada obesitas.

2. Efek langsung jaringan adiposa (lemak) pada ginjal

Menjadi gemuk berarti Anda memiliki peningkatan jumlah lemak visceral (lemak dalam) diasingkan di dalam rongga perut dan disimpan di sekitar organ internal Anda. Tekanan lemak ini menginduksi langsung ke ginjal dapat mengganggu fungsi ginjal.

Baca Juga: Penting! Penderita Diabetes Wajib Waspada Terhadap Risiko Kerusakan Ginjal

Ginjal biasanya mengatur tekanan darah melalui mekanisme sensitif yang disebut Sistem Renin-Angiotensin (RAS). Sel ginjal yang sensitif mendeteksi kadar natrium dalam darah. Ketika kadar natrium terlalu rendah, enzim RAS dirangsang, menyebabkan peningkatan produksi molekul yang disebut angiotensin II.

Lee mengatakan, ini menyebabkan vasokonstriksi dan karenanya meningkatkan tekanan darah. "Ini juga merangsang produksi hormon, aldosteron, yang meningkatkan jumlah natrium yang diserap dari urin, saat melewati tubulus ginjal," ujarnya.

Pada obesitas, jaringan adiposa itu sendiri menghasilkan kelebihan protein yang disebut angiotensinogen, menghasilkan kelebihan aldosteron-aldosteron juga menyebabkan vasokonstriksi, meningkatkan reabsorpsi natrium, dan ini meningkatkan tekanan darah. Di ginjal, seperti di setiap sel tubuh Anda, jutaan reaksi seluler terjadi setiap hari, untuk melepaskan energi yang dibutuhkan untuk proses metabolisme ini disebut oksidasi.

Baca Juga: Cek Sekarang! Tanda Kolesterol Tinggi Bisa Dilihat Lewat Siku

Sebagai hasil dari proses ini, dihasilkan molekul berbahaya yang disebut spesies oksigen reaktif (ROS), yang memiliki kemampuan untuk mengganggu proses seluler dan merusak DNA. Proses ini disebut stres oksidatif.

Stres oksidatif terjadi di ginjal sebagai akibat langsung dari obesitas, artinya fungsi ginjal semakin rentan terhadap kerusakan. Selain itu, lemak visceral adalah lemak berbahaya, karena secara aktif mengeluarkan sitokin (pembawa pesan kimia) yang juga dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada sel-sel yang sangat khusus di ginjal.

3. Sistem saraf simpatik

Orang yang menderita obesitas dan tekanan darah tinggi ditemukan memiliki aktivitas berlebihan kronis dari sistem saraf simpatik (SNS) mereka, ini adalah jalur saraf tak sadar tubuh, yang ada untuk mempersiapkan Anda menghadapi bahaya. Salah satu alasannya adalah obesitas memberikan tekanan kronis pada ginjal pada RAS.

“Asupan kalori tinggi merangsang reseptor -adrenergik," kata dia.

Aktivasi reseptor ini menyebabkan jantung berdetak lebih cepat dan meningkatkan kontraktilitas. Hal ini juga menyebabkan vasokonstriksi pada pembuluh darah perifer dan meningkatkan tekanan darah.

Baca Juga: Harap Diperhatikan, Mengonsumsi Banyak Telur Dapat Memicu Risiko Diabetes

Lee mengatakan, selain itu, tubuh Anda biasanya menyesuaikan tekanan darah sesuai dengan postur tubuh. "Tetapi pada mereka yang obesitas, tampaknya ada respons SNS yang berlebihan saat berdiri tegak," kata dia.

4. Leptin

Leptin adalah sitokin (pembawa pesan kimia), diproduksi di jaringan adiposa, yang membantu mengatur nafsu makan dan membantu Anda merasa kenyang.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini