Dikuliti Habis, Pembelot Iran Buka-bukaan Serangan Drone Taliban Berteknologi China

Dikuliti Habis, Pembelot Iran Buka-bukaan Serangan Drone Taliban Berteknologi China Kredit Foto: General Atomics

Para pembelot Iran memperingatkan penggunaan pesawat nirawak (drone) oleh Taliban untuk menyebabkan ketidakstabilan di kawasan itu. Mereka mengatakan bahwa kelompok garis keras itu menggunakan teknologi dengan bahan yang diimpor dari China untuk menutupi kelemahan angkatan udaranya.

Dewan Nasional Perlawanan Iran (NCRI), kelompok perlawanan Iran yang menentang rezim, merilis bukti dalam konferensi pers yang dikatakan menunjukkan produksi dan pemanfaatan kendaraan udara nirawak (UAC) untuk operasi teroris dan untuk mendukungnya di Timur Tengah, termasuk foto udara dari situs yang diduga dan detail yang muncul dari dalam negeri.

Baca Juga: Potensi Tekanan dari Iran, Kedutaan Besar Israel Diminta Siap Siaga dengan...

“Pengungkapan kami hari ini penting karena menunjukkan bahwa Pasukan Qods IRGC dalam beberapa tahun terakhir telah memperluas persenjataannya untuk meningkatkan terorisme dan penghasutan untuk mengacaukan kawasan dengan mempersenjatai proksinya dengan UAV,” Alireza Jafarzadeh, wakil direktur kantor Washington dari Dewan Nasional Perlawanan Iran, mengatakan kepada Fox News.

"Ini sejalan dengan pembangkangan nuklir rezim dan penindasannya di dalam negeri," tambah Alireza.

Kelompok pembelot menuduh bahwa rezim tersebut, yang telah diguncang oleh sejumlah sanksi ekonomi yang dijatuhkan oleh pemerintahan Trump serta protes di dalam negeri dan tantangan terkait penanganannya terhadap pandemi COVID-19, telah menggunakan jaringan industri untuk menghabiskan miliaran dolar. dolar untuk memproduksi komponen atau menyelundupkannya dari luar negeri.

Laporan NCRI menuduh bahwa setidaknya salah satu operasi, Ghazanfar Roknabadi Industries, memberikan dukungan dan pelatihan untuk pabrik Korps Pengawal Revolusi Internasional (IRGC) dan menggunakan bahan mentah yang diimpor dari rezim komunis Tiongkok.

Temuan kelompok tersebut juga menunjukkan bahwa kompleks drone baru, dengan unit drone khusus, telah didirikan di Semnan sejak 2019 -- yang mencakup pekerjaan reproduksi drone yang ringan dan senyap. Drone kemudian diangkut berkeping-keping dan dipindahkan sebagai bagian dari upaya untuk mengontrol perbatasan negara.

Itu adalah dua pabrik yang diklaim NCRI digunakan sebagai bagian dari proyek drone dan proyek yang juga mencakup Komando UAV rezim -- yang merupakan salah satu cabang angkatan udara rezim.

Secara keseluruhan, itu mengidentifikasi delapan dugaan pangkalan manufaktur UAV dan tujuh lagi untuk pemeliharaan dan layanan lainnya - sementara pasukan Quds bekerja untuk memastikan bahwa program drone melengkapi proxy di wilayah tersebut, termasuk di Yaman, Suriah dan Lebanon, dengan teknologi maju.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini