RS Singapura Angkat Bendera Merah, Pakar Ramalkan Butuh Waktu Berbulan-bulan Buat...

RS Singapura Angkat Bendera Merah, Pakar Ramalkan Butuh Waktu Berbulan-bulan Buat... Kredit Foto: Straits Times/Lim Yaohui

Rumah sakit di Singapura membutuhkan waktu berbulan-bulan bagi mereka untuk mengejar pekerjaan yang seharusnya sudah dilakukan, tetapi belum selesai. Penyebabnya adalah meningkatnya jumlah pasien Covid-19 yang harus ditangani rumah sakit sehingga kunjungan lanjutan dan operasi elektif harus ditunda. 

Direktur layanan medis Singapura Profesor Kenneth Mak mengatakan hal ini pada Kamis (7/10/2021)) saat diskusi panel di Kongres Kesehatan & Biomedis Singapura tahun ini, yang diadakan secara virtual.

Baca Juga: Singapura Makin Terhuyung-huyung, Covid-19 Menanjak dan BBM Meroket Selangit

"Karena pandemi, sejumlah orang dengan penyakit kronis tidak dapat pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan lanjutan," kata Prof Mak, dilansir Straits Times, Kamis (7/10/2021).

Ini juga terjadi tahun lalu ketika Singapura memasuki periode pemutus sirkuit mulai April, dengan pembatasan ketat diberlakukan untuk menghentikan penyebaran Covid-19.

"Untuk beberapa orang, kami telah berhasil mengurangi kekhawatiran tentang tidak dapat kembali ke rumah sakit melalui penggunaan teknologi telehealth. Tapi itu tidak semua orang," kata Prof Mak.

"Akan ada subkelompok pasien yang akan kembali dengan penyakit dan penyakit yang mungkin lebih buruk, karena mereka tidak kembali ke rumah sakit untuk pemeriksaan rutin," imbuhnya.

Pasien-pasien ini mungkin melewatkan minum obat mereka atau gagal mengisi ulang resep mereka, katanya.

“Ada harapan kita akan cukup sibuk merawat pasien ini juga,” sambung Prof Mak.

Rumah sakit sibuk merawat pasien Covid-19, tetapi beberapa di antaranya memiliki program penjangkauan untuk merawat pasien yang ada dengan penyakit kronis, katanya.

“Jadi kami berharap kumpulan orang dengan kondisi yang memburuk ini tidak besar, tetapi bagaimanapun, mengejar akan memakan waktu berbulan-bulan,” jelas profesor itu.

Dia menambahkan bahwa kelompok itu termasuk pasien yang membutuhkan operasi elektif, dan mereka yang telah menunggu untuk kembali untuk operasi sehari dan operasi besar.

“Walaupun sudah kita prioritaskan yang memiliki kondisi mendesak dan kanker, masih banyak pasien yang memiliki kondisi lain yang memerlukan perawatan di rumah sakit,” kata Prof Mak.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini