Ternyata Oh Ternyata… Neuropati Diabetik Ada Banyak Jenisnya

Ternyata Oh Ternyata… Neuropati Diabetik Ada Banyak Jenisnya Kredit Foto: Pexels/cottonbro

Neuropati diabetik adalah komplikasi serius dan umum dari diabetes tipe 1 dan tipe 2. Seperti yang sudah sering disampaikan yang mana diabetes memunculkan komplikasi atau kondisi turunan lainnya, Neuropati Diabetik ternyata juga memiliki ragam jenis tergantung kondisinya.

Istilah neuropati digunakan untuk menggambarkan beberapa jenis kerusakan saraf. Pada penderita diabetes, ada empat jenis utama neuropati. Berikut penjelasan 4 jenis masalah neuropati yang dilansir dari laman kesehatan Healthline

Baca Juga: Varian Delta Menyebabkan Infeksi Parah Bagi Ibu Hamil Khususnya yang Tidak Melakukan Vaksinasi

Peripheral Neuropathy

Bentuk neuropati yang paling umum adalah neuropati perifer. Peripheral Neuropathy biasanya mempengaruhi kaki dan tungkai, tetapi juga dapat mempengaruhi lengan atau tangan. Gejalanya bervariasi, dan bisa ringan hingga berat. Gejala termasuk:

  • mati rasa
  • sensasi kesemutan atau terbakar
  • sensitivitas ekstrim terhadap sentuhan
  • ketidakpekaan terhadap suhu panas dan dingin
  • rasa sakit atau kram yang tajam
  • kelemahan otot
  • kehilangan keseimbangan atau koordinasi

Baca Juga: Apakah Boleh Penderita Diabetes Melakukan Karate? Ternyata Olahraga Bela Diri…

Beberapa orang mengalami gejala lebih sering di malam hari.

Autonomic neuropathy

Jenis neuropati kedua yang paling umum pada penderita diabetes adalah neuropati otonom.

Sistem saraf otonom menjalankan sistem lain di tubuh Anda yang tidak dapat Anda kendalikan secara sadar. Banyak organ dan otot dikendalikan olehnya, termasuk:

  • sistem pencernaan
  • kelenjar keringat
  • organ seks dan kandung kemih
  • sistem kardiovaskular

Proximal Neuropathy

Bentuk neuropati yang jarang adalah neuropati proksimal, juga dikenal sebagai amyotrofi diabetik. Bentuk neuropati ini lebih sering terlihat pada orang dewasa di atas 50 tahun dengan diabetes tipe 2 yang cukup terkontrol, dan lebih sering pada pria.

Baca Juga: Ngeri! Anda Mengalami Sakit Gusi? Wajib Waspada karena Bisa Merujuk pada Penyakit Kronis Ini

Ini sering mempengaruhi pinggul, bokong, atau paha. Anda mungkin mengalami rasa sakit yang tiba-tiba dan terkadang parah. Kelemahan otot di kaki Anda mungkin membuatnya sulit untuk berdiri tanpa bantuan. Amiotrofi diabetes biasanya hanya mempengaruhi satu sisi tubuh.

Setelah timbulnya gejala, mereka biasanya memburuk dan akhirnya mulai membaik secara perlahan. Untungnya, kebanyakan orang sembuh dalam beberapa tahun, bahkan tanpa pengobatan.

Focal Neuropathy

Neuropati fokal, atau mononeuropati, terjadi ketika ada kerusakan pada satu saraf atau kelompok saraf tertentu, menyebabkan kelemahan pada area yang terkena. Ini paling sering terjadi di tangan, kepala, badan, atau kaki Anda. Muncul tiba-tiba dan biasanya sangat menyakitkan.

Baca Juga: Waduh, Apakah Penderita Diabetes Boleh Minum Susu? Ternyata Oh Ternyata...

Seperti neuropati proksimal, sebagian besar neuropati fokal hilang dalam beberapa minggu atau bulan dan tidak meninggalkan kerusakan yang bertahan lama. Jenis yang paling umum adalah carpal tunnel syndrome.

Meskipun sebagian besar tidak merasakan gejala sindrom carpal tunnel, sekitar 25 persen penderita diabetes memiliki beberapa tingkat kompresi saraf di pergelangan tangan.

  • Gejala neuropati fokal meliputi:
  • nyeri, baal, kesemutan pada jari
  • ketidakmampuan untuk fokus
  • penglihatan ganda
  • sakit di belakang mata
  • Suara yang rendah

rasa sakit di daerah yang terisolasi, seperti bagian depan paha, punggung bawah, daerah panggul, dada, perut, di dalam kaki, di luar kaki bagian bawah, atau kelemahan pada jempol kaki

Baca Juga: Apa Itu Diabetes Melitus? Apakah Berbeda dengan Diabetes Tipe 1 dan Tipe 2?

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini