Said Didu Geram, Anggaran Kereta Cepat China yang Dianggap Lebih Murah Kini Naik Puluhan Triliun

Said Didu Geram, Anggaran Kereta Cepat China yang Dianggap Lebih Murah Kini Naik Puluhan Triliun Kredit Foto: Twitter/Said Didu

Anggaran proyek kereta cepat disoal Said Didu. Jumlah anggaran yang naik tinggi jadi bahan tanya mantan Sekretaris Kementerian BUMN itu.

Dari sudut pandangnya, pembengkakan anggaran Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung bukan hal yang wajar. 

Dia mematahkan klaim Kementerian BUMN yang menilai anggaran yang bertambah Rp 26,6 triliun adalah hal wajar.

Baca Juga: Jokowi Disanjung Profesor Singapura, Said Didu Gak Terima, Ada yang Paling Hebat Katanya...

Bagi Kementerian BUMN, angka tersebut lebih dari 10 persen anggaran awal yang sebesar Rp 113,9 triliun.

Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga menyatakan pembengkakan biaya proyek adalah hal yang wajar.

Ini lantaran Indonesia baru kali pertama membangun kereta cepat dan terjadi sejumlah kemunduran pembangunan yang menaikkan cost.

“Wajar? Eskalasi biaya lebih 10 persen dari rencana awal adalah pekerjaan orang yang tidak bisa merencanakan,” sebut Said Didu lewat akun Twitter pribadi, Minggu (10/10).

Baca Juga: Said Didu: Di Mana Hati Nurani Para Pengambil Kebijakan?

Menurut Said Didu, anggaran kereta cepat juga semakin tidak wajar jika berkaca dari awal perkiraan.

Untuk informasi, saat awal rencana pembangunan, Jepang memperkirakan biaya pengerjaan habis USD 6 miliar.

Indonesia saat itu menepis tawaran Jepang yang dianggap lebih mahal. Pilihan dijatuhkan ke China.

Saat itu, China menawarkan hanya USD 5 miliar dolar AS.

“Sekarang melonjak menjadi USD 8,6 miliar. Wajarnya di mana?” tanya Said Didu.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Lihat Sumber Artikel di GenPI Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan GenPI. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab GenPI.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini