Apakah Disfungsi Ereksi pada Pria Diabetes Dapat Disembuhkan?

Apakah Disfungsi Ereksi pada Pria Diabetes Dapat Disembuhkan? Kredit Foto: Unsplash/hello i'm Nik

Disfungsi ereksi adalah ketidakmampuan untuk mendapatkan atau mempertahankan ereksi. Sayangnya untuk penderita diabetes, disfungsi ereksi kerap terjadi.

Mengutip laman kesehatan WebMD, Diperkirakan sekitar 35% sampai 75% pria dengan diabetes akan mengalami setidaknya beberapa derajat disfungsi ereksi - juga disebut DE atau impotensi - selama hidup mereka.

Baca Juga: Sperma Baik untuk Kesehatan Kulit, Benar atau Salah? Ternyata...

Pria dengan diabetes cenderung mengalami disfungsi ereksi 10 hingga 15 tahun lebih awal daripada pria tanpa diabetes. Seiring bertambahnya usia pria dengan diabetes, disfungsi ereksi menjadi lebih umum.

Pertanyaannya adalah apakah bagi penderita diabetes yang mengalami disfungsi ereksi kondisi tersebut dapat disembukan? Jika ya, bagaimana cara cara mengobatinya?

Melansir laman kesehatan Mayo Clinic, disfungsi ereksi juga dapat dikaitkan dengan kondisi lain yang umum pada pria dengan diabetes, seperti tekanan darah tinggi dan penyakit jantung.

Disfungsi ereksi mungkin terjadi lebih awal pada pria dengan diabetes dibandingkan pada pria tanpa penyakit. Kesulitan mempertahankan ereksi bahkan mungkin mendahului diagnosis diabetes.

Baca Juga: Penting! Penderita Diabetes Merasakan Sakit di Seluruh Badan? Mungkin Ini Penyebabnya

Memiliki disfungsi ereksi bisa menjadi tantangan nyata. Ini bisa membuat Anda dan pasangan merasa frustrasi dan putus asa. Ambil langkah-langkah untuk mengatasi disfungsi ereksi

Temui Dokter

  • Beritahu dokter Anda apa yang terjadi. Dokter Anda akan mempertimbangkan penyebab disfungsi ereksi Anda dan dapat memberi Anda informasi tentang pengobatan dan perawatan disfungsi ereksi lainnya. Cari tahu pilihan Anda.
  • Tanyakan apakah ada yang dapat Anda lakukan untuk mengelola diabetes Anda dengan lebih baik. Meningkatkan kadar gula darah Anda dapat membantu mencegah kerusakan saraf dan pembuluh darah yang dapat menyebabkan disfungsi ereksi. Anda juga akan merasa lebih baik secara keseluruhan dan meningkatkan kualitas hidup Anda. Tanyakan kepada dokter Anda apakah Anda mengambil langkah yang tepat untuk mengelola diabetes Anda.
  • Tanyakan tentang masalah kesehatan lainnya. Adalah umum bagi pria dengan diabetes untuk memiliki kondisi kronis lain yang dapat menyebabkan atau memperburuk disfungsi ereksi. Bekerjasamalah dengan dokter Anda untuk memastikan Anda mengatasi masalah kesehatan lainnya.
  • Periksa obat Anda. Tanyakan kepada dokter Anda apakah Anda sedang mengonsumsi obat apa pun yang mungkin memperburuk masalah ereksi Anda, seperti obat yang digunakan untuk mengobati depresi atau tekanan darah tinggi. Membuat perubahan pada obat Anda mungkin membantu.
  • Carilah konseling. Kecemasan dan stres dapat memperburuk disfungsi ereksi. Disfungsi ereksi juga dapat berdampak negatif pada hubungan Anda dengan pasangan intim Anda. Seorang psikolog, konselor, atau spesialis kesehatan mental lainnya dapat membantu Anda dan pasangan menemukan cara untuk mengatasinya.

Pola Hidup Sehat

  • Berhenti merokok. Penggunaan tembakau, termasuk merokok, mempersempit pembuluh darah Anda, yang dapat menyebabkan atau memperburuk disfungsi ereksi. Merokok juga dapat menurunkan kadar oksida nitrat kimia, yang memberi sinyal pada tubuh Anda untuk memungkinkan aliran darah ke penis Anda. Jika Anda sudah mencoba berhenti sendiri tetapi tidak bisa, jangan menyerah — mintalah bantuan. Ada sejumlah strategi untuk membantu Anda berhenti, termasuk obat-obatan.
  • Menurunkan berat badan berlebih. Kelebihan berat badan dapat menyebabkan – atau memperburuk – disfungsi ereksi.
  • Sertakan aktivitas fisik dalam rutinitas harian Anda. Olahraga dapat membantu dengan kondisi mendasar yang berperan dalam disfungsi ereksi dalam beberapa cara, termasuk mengurangi stres, membantu Anda menurunkan berat badan dan meningkatkan aliran darah.
  • Batasi atau berhenti minum alkohol. Alkohol yang berlebihan dapat menyebabkan disfungsi ereksi. Jika Anda memilih untuk minum alkohol, lakukan dalam jumlah sedang. Untuk orang dewasa yang sehat, itu berarti hingga satu gelas sehari untuk pria berusia di atas 65 tahun, dan hingga dua gelas sehari untuk pria berusia 65 tahun ke bawah.

Selalu utamakan kunjungi tenaga kesehatan untuk mendapat penjelasan lajutan dan penanganan yang tepat dan aman atas kondisi diabetes Anda.

Baca Juga: Apakah Penyakit Kencing Manis Sama dengan Diabetes?

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini