Bisa Berbahaya Apabila Tidak Dilakukan Tindakan Segera, Ini Cara Menolong Bayi yang Tersedak

Bisa Berbahaya Apabila Tidak Dilakukan Tindakan Segera, Ini Cara Menolong Bayi yang Tersedak Kredit Foto: Freepik.

Tersedak ini bisa berbahaya bagi keselamatan bayi bila tidak ditangani segera dan tepat. Bagaimana caranya?

Dokter spesialias anak, dr Endah Citraresmi, SpA(K) dari Program Studi S3 Ilmu Kedokteran Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia menjelaskan bayi perlu segera ditolong ketika tersedak. Anda bisa melakukan penangan mandiri di rumah.

Baca Juga: Kenapa Penderita Diabetes Mengalami Penurunan Berat Badan Tanpa Adanya Usaha?

Berdasarkan panduan terbaru yang dikeluarkan oleh lembaga resusitasi Eropa, menurut dr Endah, orang tua harus melihat kondisi anak pada saat mencurigai adanya sumbatan benda asing di saluran napasnya. Perhatikan apakah anak masih batuk dengan efektif, yaitu batuk kencang.

"Batuk itu sebenarnya refleks tubuh kita untuk mengeluarkan sesuatu yang tidak diinginkan oleh saluran napas. Jadi kalau kita batuk, itu bagus, berarti refleks kita berfungsi baik," ujar dr Endah dalam acara webinar tentang "Mengatasi Kegawatdaruratan di Rumah", dikutip Sabtu (9/10).

Ketika tersedak, anak akan membatukannya. Jadi, saat anak masih batuk efektif atau kencang, maka orang tua hanya perlu mendapingi saja, mengamati perkembangannya. Tidak perlu melakukan intervensi. Orang tua cukup melihat apakah terjadi perburukan atau tidak.

Baca Juga: Apakah Penyakit Kencing Manis Sama dengan Diabetes?

Sebaliknya, jika batuk tidak efektif, batuk lemah, atau sudah mulai tidak bisa mengeluarkan bunyi, orang tua harus melihat apakah anak masih sadar. Jika masih sadar, maka pada bayi, perlu dilakukan back blows.

Bagaimana kalau tidak berhasil? Ketika sudah melakukan lima back blows efektif, namun belum berhasil membuat saluran napasnya terbuka, maka lakukan chest thrusts sebanyak lima kali.

"Jadi berganti. Biasanya lima back blows, lima chest thrusts, kemudian back blows lagi, terus berganti," jelas dr Endah.

Sementara itu, bila insiden tersedak dialami anak yang lebih besar, lakukan lima back blows, setelah itu lakukan abdominal thrusts (bagian perut), bukan chest thrusts.

Baca Juga: Penting! Penderita Diabetes Merasakan Sakit di Seluruh Badan? Mungkin Ini Penyebabnya

"Pada bayi dilakukan di dada, karena organ bayi masih rentan, sehingga sangat berbahaya untuk melakukan abdominal thrusts pada bayi," ujarnya.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini