Momen Kebenaran atas Taiwan Semakin Dekat, Sulit buat China untuk Menutupi

Momen Kebenaran atas Taiwan Semakin Dekat, Sulit buat China untuk Menutupi Kredit Foto: Reuters/Ann Wang

Apakah Amerika Serikat akan berperang di Taiwan? Pertanyaan itu tampaknya cukup abstrak selama beberapa dekade. Sekarang semakin mendesak. Kolumnis Gideon Rachman mengemukakan opininya dalam kolom di Financial Times, dilansir Selasa (12/10/2021).

Angkatan Udara China mengirimkan sekitar 150 jet ke zona identifikasi pertahanan udara Taiwan dalam waktu hanya empat hari bulan ini. Angka rekor ini yang menyebabkan Angkatan Udara Taiwan berjuang berulang kali. Selama periode yang sama, AS dan lima negara lain, termasuk Jepang dan Inggris, melakukan salah satu latihan angkatan laut terbesar di Pasifik Barat dalam beberapa dekade.

Baca Juga: Militer China Mulai Latihan Serangan Pantai dengan Pasukan Kejut, Bagaimana Aksinya?

Lentur otot militer ini disertai dengan retorika konfrontatif di kedua sisi. Selama akhir pekan, Presiden Xi Jinping berjanji dalam pidato bahwa "tugas bersejarah reunifikasi lengkap dari ibu pertiwi. . . Pasti akan dipenuhi".

Pemimpin China itu menekankan bahwa preferensinya adalah mengambil alih Taiwan dengan cara damai. Tetapi, karena penyerahan sukarela oleh Taiwan dekat dengan tak terbayangkan, yang membuat kekuatan militer.

Badan Intelijen Pusat AS (CIA) juga baru saja mengumumkan pembentukan pusat misi China baru, menggambarkan Beijing sebagai "ancaman geopolitik terpenting yang kita hadapi di abad ke-21". Masalahnya yang paling mendesak akan menilai niat Beijing atas Taiwan.

Chiu Kuo-Cheng, Menteri Pertahanan Taiwan, memperingatkan pekan lalu bahwa China akan dapat menyerang pada tahun 2025 dan menggambarkan situasi saat ini sebagai yang paling berbahaya dalam 40 tahun.

Suasana hati publik di China dan AS, yang akan mempengaruhi pilihan yang dibuat oleh para pemimpin kedua negara, tampaknya semakin ingin berseteru. Sentimen nasionalis di China dan semakin fokus pada AS tercermin dalam film Blockbuster saat ini, pertempuran di Danau Changjin --kisah kekalahan China-Amerika dalam Perang Korea.

Di AS, 67 persen orang yang disurventasikan sekarang memiliki pandangan negatif tentang China, naik dari 46 persen pada 2018. Jajak pendapat (japat) lain, yang diambil pada bulan Agustus, menunjukkan bahwa untuk pertama kalinya lebih dari setengah dari orang AS (52 persen) mendukung Pasukan AS untuk mempertahankan Taiwan jika China menyerbu, hasil yang mencolok, mengingat risiko yang tidak dapat diabaikan ini akan menyebabkan Perang Dunia Ketiga.

Tim Biden percaya bahwa China bertekad untuk menggantikan AS sebagai kekuatan ekonomi dan militer yang diperkenankan di dunia, dan mereka bertekad untuk mendorong kembali. Mereka mengerti bahwa banyak perjuangan akan tentang perdagangan dan teknologi. Tetapi mereka juga tahu bahwa invasi China yang sukses terhadap Taiwan akan menandakan akhir dari kita dominasi Indo-Pasifik.

Apakah AS akan berperang untuk mencegah hal itu terjadi?

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini