Amerika Berani Main Api di Taiwan, Siap-siap China Kirim Serangan Militer Sekaliber Ini

Amerika Berani Main Api di Taiwan, Siap-siap China Kirim Serangan Militer Sekaliber Ini Kredit Foto: EPA-EFE

Ketika ketegangan menyala di atas Taiwan, China dan Amerika Serikat berusaha meletakkan tanda yang kuat. Pertanyaan penting adalah apakah kedua negara berkekuatan bersenjata nuklir tahu tingkat tekanan apa yang tepat.

Di antara banyaknya perselisihan antara dua ekonomi terbesar di dunia, Taiwan sering dipandang sebagai satu-satunya yang dapat membawa konflik panas. Alasannya, Beijing menganggap negara demokrasi itu dikuasai AS yang sedang menunggu reunifikasi.

Baca Juga: Analis Pertahanan Baca Tanda Adu Otot China-Taiwan Bertahan 12 Bulan, Negara Lain Siap-siap!

Bulan ini, jumlah rekor pesawat China telah memasuki zona pertahanan udara Taiwan, yang menteri pertahanannya memperingatkan bahwa Beijing akan dapat meluncurkan invasi skala penuh pada tahun 2025.

Sementara itu sekutu AS meningkat, dengan Jepang dengan tegas mendukung Taiwan, termasuk tawarannya untuk bergabung dengan Pakta Perdagangan Regional, dan Australia memasuki kemitraan Aukus tiga arah baru dengan Amerika Serikat dan Inggris secara luas dipandang sebagai respons terhadap China yang naik.

Oriana Skylar Mastro, seorang rekan di Universitas Stanford dan American Enterprise Institute, mengatakan bahwa penerbangan Beijing kurang tentang menyiapkan invasi jangka pendek daripada hanya mengirim pesan.

"Ini untuk memberitahu Taiwan bahwa tidak ada yang bisa membantu mereka," katanya, mengutip laman AFP, Selasa (12/10/2021).

"Bergerak seperti pernyataan AUKUS atau Jepang tentang Taiwan - tidak ada yang akan mengubah kalkulus strategis mereka," ujar Mastro.

AS beralih pengakuan pada tahun 1979 ke Beijing tetapi diperlukan oleh Kongres untuk menyediakan senjata untuk pertahanan diri Taiwan. Pengaturan ini sebagian besar telah melestarikan perdamaian bahkan jika itu mengganggu Beijing.

Risiko kesalahan perhitungan baru-baru ini diletakkan di atas jenderal AS teratas, Mark Milley, yang bersaksi bahwa ia menyebut rekan-rekannya China untuk menjelaskan bahwa mantan Presiden Donald Trump tidak bermaksud untuk menyerang selama bulan-bulan terakhirnya yang bergejolak.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini