Apakah Penderita Diabetes Harus Melakukan Amputasi?

Apakah Penderita Diabetes Harus Melakukan Amputasi? Kredit Foto: Pexels/Artem Podrez

Kondisi diabetes mengakibatkan banyaknya komplikasi atau dampak turunan pada tubuh. Komplikasi atau dampak turunan ini ada yang sifatnya menjadi penyakit kronis seperti serangan jantung, gagal ginjal, dll.

Salah satu dampak turunan dari diabetes adalah butuh waktu lama agar luka dapat sembuh. Mengutip wartaekonomi.co.id yang melansir laman kesehatan Medical News Today, diabetes menyebabkan gangguan dalam produksi atau sensitivitas tubuh terhadap insulin, hormon yang memungkinkan sel-sel untuk mengambil dan menggunakan glukosa dari aliran darah untuk energi. Gangguan pada insulin ini membuat tubuh lebih sulit mengatur kadar glukosa darah.

Baca Juga: Meski Enak dan Lezat, Ini Daftar Makanan dan Minuman yang Perlu Dihindari Penderita Diabetes

Ketika glukosa darah tetap tinggi secara permanen, itu merusak fungsi sel darah putih. Sel darah putih adalah pusat peran sistem kekebalan tubuh. Ketika sel darah putih tidak dapat berfungsi dengan baik, tubuh kurang mampu melawan bakteri dan menutup luka.

Mengapa amputasi diperlukan?

Melansir laman kesehatan Healthline, dalam beberapa kasus diabetes dapat menyebabkan penyakit arteri perifer (PAD). PAD menyebabkan pembuluh darah Anda menyempit dan mengurangi aliran darah ke kaki dan kaki Anda. Ini juga dapat menyebabkan kerusakan saraf, yang dikenal sebagai neuropati perifer. Ini bisa mencegah Anda dari rasa sakit.

Jika Anda tidak bisa merasakan sakit, Anda mungkin tidak menyadari bahwa Anda memiliki luka atau bisul di kaki Anda. Anda dapat terus menekan area yang terkena, yang dapat menyebabkannya tumbuh dan terinfeksi.

Baca Juga: Sering Buang Air Kecil Mengindikasikan Diabetes? Ternyata Bisa Lebih Mengerikan...

Berkurangnya aliran darah dapat memperlambat penyembuhan luka. Ini juga dapat membuat tubuh Anda kurang efektif dalam melawan infeksi. Akibatnya, luka Anda mungkin tidak sembuh. Kerusakan atau kematian jaringan (gangren) dapat terjadi, dan infeksi yang ada dapat menyebar ke tulang Anda.

Jika infeksi tidak dapat dihentikan atau kerusakan tidak dapat diperbaiki, amputasi mungkin diperlukan. Amputasi yang paling umum pada penderita diabetes adalah jari kaki, kaki, dan tungkai bawah.

Apakah semua penderita diabetes perlu melakukan amputasi?

Pada tahun 2010, 73.000 orang dewasa Amerika yang menderita diabetes dan berusia di atas 20 tahun menjalani amputasi. Hal ini mungkin terdengar seperti angka yang banyak, tetapi amputasi hanya merupakan persentase kecil dari lebih dari 29 juta orang di Amerika Serikat dengan diabetes.

Manajemen diabetes dan perawatan kaki yang lebih baik telah menyebabkan amputasi tungkai bawah berkurang setengahnya selama 20 tahun terakhir.

Baca Juga: Bahaya! Jika Menemukan Tanda Ini pada Tubuh Anda saat Buang Air, Segera Temui Dokter karena...

Dengan manajemen diabetes yang berkelanjutan, perawatan kaki, dan perawatan luka, banyak penderita diabetes dapat membatasi risiko amputasi atau mencegahnya sepenuhnya.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini