Kongres Amerika Minta Jangan Sampai Tangan Tsai Ing-wen Terikat China, Bahaya!

Kongres Amerika Minta Jangan Sampai Tangan Tsai Ing-wen Terikat China, Bahaya! Kredit Foto: Reuters

Politikus Partai Demokrat Amerika Serikat berargumen bahwa dengan mengikat tangan presiden Taiwan secara hukum, "konflik yang lebih besar dengan China pasti akan terjamin."

"Presiden tidak memiliki wewenang hukum untuk bereaksi pada waktu yang diperlukan untuk mengusir invasi China ke Taiwan dan mencegah perang habis-habisan," tulis Perwakilan Demokrat AS dan wakil ketua Komite Angkatan Bersenjata DPR Elaine Luria dalam artikel opini Washington Post, diterbitkan pada Senin (11/10/2021).

Baca Juga: Taiwan Minta Australia Dukung Pakta Perdagangan Pan-Pasifik, China Lewat?

Mempertaruhkan perang untuk mencegah perang bukanlah logika yang masuk akal dan, jika kita bersikap sinis, alasan yang sangat buruk untuk mencoba mengirim pasukan AS ke Taiwan secara terbuka.

Luria dan semakin banyak politisi kongres ingin memberi presiden AS tanggapan yang lebih cepat terhadap "invasi" oleh daratan China.

Seperti Undang-Undang Pencegahan Invasi Taiwan yang diperkenalkan awal tahun ini, mereka ingin memberi Gedung Putih kekuatan untuk melewati batasan Undang-Undang Kekuatan Perang dan membiarkan presiden mengirim pasukan ke Taiwan tanpa harus menunggu persetujuan kongres.

Tetapi tindakan pemberian kekuatan seperti itu dapat menyulut tong mesiu di Selat Taiwan.

"Ambiguitas strategis," landasan kebijakan Amerika terhadap kawasan selama beberapa dekade terakhir, yang telah menjaga perdamaian di selat, semakin tidak ambigu.

Sebuah jajak pendapat Dewan Chicago tentang Urusan Global pada bulan Agustus menunjukkan 52 persen orang Amerika lebih suka menggunakan pasukan untuk membela Taiwan melawan daratan China.

Melewati tindakan seperti itu tidak diragukan lagi akan memperjelas posisi AS di Taiwan sebagai sekutu itu bersedia menggunakan kekuatan untuk mempertahankan dan bukan bagian dari kedaulatan lain.

Tsai Ing-wen sudah mengambil keuntungan dari intensifikasi retorika anti-China di Amerika Serikat untuk mendorong agenda separatisnya.

Dia tidak akan membuat langkah terakhir tanpa diyakinkan bahwa Amerika akan membantunya. Setiap langkah menuju pernyataan dukungan militer yang jelas dari Amerika Serikat akan membujuknya untuk mencoba meminta pemilih untuk memilih kemerdekaan formal. Ini akan menjadi jaminan utama yang dibutuhkan Tsai.

Presiden China Xi Jinping telah menjelaskan bahwa separatisme kemerdekaan di Taiwan adalah "hambatan terbesar" untuk mencapai reunifikasi. Segala tindakan yang dapat memperkuat gerakan separatis tidak akan ditoleransi.

Dan bagi AS untuk mempertimbangkan mengambil Taiwan sebagai protektorat militer de facto akan menjamin kemerdekaan formalnya. China tidak akan punya pilihan selain mengambil tindakan militer untuk melindungi kedaulatannya dan misi mendasar di mana legitimasi pemerintah dibangun.

Tetapi dampaknya tidak akan terbatas pada Selat Taiwan saja. Jika kepemimpinan AS dapat mengabaikan kedaulatan China dan mengirim pasukan untuk merebut sebidang tanahnya berdasarkan apa yang disebut komitmen kuat ini, apa yang dapat menghentikannya dari merampok tanah lain di tempat lain?

Krimea, Ukraina Timur, dan Palestina hanyalah beberapa contoh di mana AS memiliki kepentingan politik dan memiliki masalah dengan kedaulatan atau pemerintahan tanah. Apa yang menghentikan AS untuk mengalihkan pandangannya ke tempat-tempat ini dan menemukan "komitmen" untuk terjun payung di tentaranya?

Ini adalah taktik kerajaan yang pernah digunakan untuk menaklukkan negara lain. Apa yang harus menghentikan AS penaklukan?

Kongres melepaskan tangan Presiden Biden untuk mengirim pasukan ke Taiwan akan menjadi satu-satunya kesalahan strategis terbesar abad ini. Ini akan menjerumuskan Selat Taiwan ke dalam kekacauan dan pertumpahan darah dan melenyapkan kredibilitas AS di internasional sebagai negara yang dapat memenuhi janjinya. Juga, jika itu menjadi masa depan kita, China tidak akan sendirian menderita akibat dampaknya. Semua negara harus waspada dan siap membela diri.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini