Inggris Terlambat Lakukan 'PPKM' hingga Sebabkan Banyak Kematian, Kini Semua Terkuak Penyebabnya!

Inggris Terlambat Lakukan 'PPKM' hingga Sebabkan Banyak Kematian, Kini Semua Terkuak Penyebabnya! Kredit Foto: Reuters/Henry Nicholls

Pemerintah Inggris menunda terlalu lama untuk memberlakukan pembatasan dan penguncian (lockdown) pada hari-hari awal pandemi COVID-19. Itu mengakibatkan kehilangan kesempatan untuk menahan penyakit dan menyebabkan ribuan kematian yang tidak perlu, sebuah laporan parlemen menyimpulkan, Selasa (12/10/2021).

Penundaan penguncian itu, melansir Associated Press, Rabu (13/10/2021), disebabkan oleh kegagalan para menteri untuk mempertanyakan rekomendasi dari para penasihat ilmiah, sehingga mengakibatkan tingkat "pemikiran kelompok" yang berbahaya yang menyebabkan mereka mengabaikan strategi yang lebih agresif yang diadopsi di Asia Timur dan Tenggara, menurut laporan bersama dari Komite Sains dan Teknologi dan Komite Kesehatan dan Perawatan Sosial.

Baca Juga: Sungguh Ironi yang Menyedihkan, 1 Psikiater di Inggris Harus Menangani 12.567 Pasien Akibat Pandemi

Hanya ketika Layanan Kesehatan Nasional (NHS) Inggris berisiko kewalahan oleh infeksi yang meningkat pesat, pemerintah Konservatif Perdana Menteri Boris Johnson akhirnya memerintahkan penguncian.

“Ada keinginan untuk menghindari penguncian karena bahaya besar yang ditimbulkannya terhadap ekonomi, layanan kesehatan normal, dan masyarakat,” kata laporan itu, seperti dilaporkan Associated Press.

“Dengan tidak adanya strategi lain seperti isolasi kasus yang ketat, operasi uji dan penelusuran yang bermakna, dan kontrol perbatasan yang kuat, penguncian penuh tidak dapat dihindari dan seharusnya dilakukan lebih cepat,” lanjut laporan itu.

Laporan parlemen Inggris muncul di tengah frustrasi dengan jadwal penyelidikan publik formal terhadap tanggapan pemerintah terhadap COVID-19, yang menurut Johnson akan dimulai musim semi mendatang.

Anggota parlemen mengatakan penyelidikan mereka dirancang untuk mengungkap mengapa Inggris tampil "jauh lebih buruk" daripada banyak negara lain selama hari-hari awal pandemi sehingga Inggris dapat meningkatkan responsnya terhadap ancaman yang sedang berlangsung dari COVID-19 dan bersiap untuk ancaman di masa depan.

Laporan setebal 150 halaman itu didasarkan pada kesaksian dari 50 saksi, termasuk mantan Menteri Kesehatan Matt Hancock dan mantan orang dalam pemerintah Dominic Cummings. Itu dengan suara bulat disetujui oleh 22 anggota parlemen dari tiga partai terbesar di Parlemen: Konservatif yang memerintah dan Partai Buruh oposisi dan Partai Nasional Skotlandia.

Komite memuji fokus awal pemerintah pada vaksin sebagai jalan keluar terakhir dari pandemi dan keputusannya untuk berinvestasi dalam pengembangan vaksin. Keputusan ini menyebabkan program inokulasi berhasil di Inggris, yang telah melihat hampir 80% orang berusia 12 tahun ke atas sekarang divaksinasi sepenuhnya.

“Jutaan nyawa pada akhirnya akan diselamatkan sebagai hasil dari upaya vaksin global di mana Inggris telah memainkan peran utama,” kata komite tersebut.

Tetapi mereka juga mengkritik program uji dan penelusuran pemerintah, dengan mengatakan kinerjanya yang lambat, tidak pasti, dan sering kacau menghambat respons Inggris terhadap pandemi.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini