Disinggung Pendidikan buat Anak Perempuan, Menlu Taliban Berkelit dan Malah Bilang...

Disinggung Pendidikan buat Anak Perempuan, Menlu Taliban Berkelit dan Malah Bilang... Kredit Foto: AP Photo/Muhammad Farooq

Menteri luar negeri Afghanistan pada Senin (11/10/2021) mengimbau dunia untuk menjalin hubungan baik dengan Taliban. Tetapi, ia menghindari membuat komitmen tegas pada pendidikan anak perempuan meskipun ada tuntutan internasional untuk mengizinkan semua anak Afghanistan kembali ke sekolah.

“Masyarakat internasional perlu mulai bekerja sama dengan kami,” kata penjabat Menteri Luar Negeri Amir Khan Muttaqi di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Pusat Studi Konflik dan Kemanusiaan di Institut Doha untuk Studi Pascasarjana.

Baca Juga: 'Party' Ala Taliban di Taman Hiburan Afghanistan, Lihat Semuanya Gembira...

“Dengan ini kita akan dapat menghentikan rasa tidak aman dan pada saat yang sama kita akan dapat terlibat secara positif dengan dunia,” tambahnya, seperti dikutip laman Arab News, Rabu (13/10/2021).

Hampir dua bulan setelah mantan pemerintah yang didukung Barat runtuh dan pasukan pemberontak menyapu Kabul, pemerintahan baru Taliban telah mendorong untuk membangun hubungan dengan negara-negara lain untuk membantu mencegah krisis ekonomi yang dahsyat.

Namun Taliban sejauh ini menolak memberikan alasan untuk mengizinkan anak perempuan kembali ke sekolah menengah, salah satu tuntutan utama masyarakat internasional setelah keputusan bulan lalu bahwa sekolah di atas kelas enam hanya akan dibuka kembali untuk anak laki-laki.

Muttaqi mengatakan pemerintah Imarah Islam Taliban bergerak dengan hati-hati tetapi hanya berkuasa selama beberapa minggu dan tidak dapat diharapkan untuk menyelesaikan reformasi yang belum dapat diterapkan oleh masyarakat internasional dalam 20 tahun.

“Mereka memiliki banyak sumber keuangan dan mereka memiliki dukungan dan dukungan internasional yang kuat, tetapi pada saat yang sama Anda meminta kami untuk melakukan semua reformasi dalam dua bulan?” dia berkata.

Pemerintahan baru telah mendapat kecaman terus-menerus karena pendekatannya terhadap pendidikan anak perempuan, yang dianggap sebagai salah satu dari sedikit keuntungan positif yang diperoleh dari keterlibatan Barat selama dua dekade di Afghanistan.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini