Gawat! Pengakuan Anies Baswedan Bikin Warga DKI Jakarta dalam Bahaya

Gawat! Pengakuan Anies Baswedan Bikin Warga DKI Jakarta dalam Bahaya Kredit Foto: Twitter/Anies Baswedan

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memastikan tak bisa lagi menentukan berapa titik lokasi banjir di DKI pada musim hujan tahun ini dan awal tahun depan. 

Sebab, anomali musim akibat pemanasan global dan perubahan iklim semakin sulit diprediksi.Menurut Anies, perubahan iklim di dunia itu menyebabkan banyak hal. Salah satunya adalah sulitnya memprediksi curah hujan dan sebaran hujan di DKI

"Ini yang menyebabkan kita tidak bisa menentukan titik-titik mana yang akan terjadi banjir. Karena hujannya bisa terjadi secara ekstrem di berbagai lokasi," katanya di Kawasan Silang Monas, Jakarta, Rabu (13/10/2021).

Baca Juga: Interpelasi Formula E Stagnan Gegara Ulah 7 Fraksi Pendukung Anies, PDIP Uring-uringan

Dia mengungkapkan, kapasitas drainase atau saluran di Jakarta hanya bisa menampung 100 meter kubik per hari. Bila volume hujan yang turun masih dalam kapasitas itu, maka sistem drainase DKI masih sanggup menampung volume air di dalam saluran. 

"Tapi bila hujan turun seperti kemarin, turun 370 milimeter turun dalam waktu lima jam, maka bisa dibayangkan itu volume air yang turun banyak yang amat singkat itu ekstrem," ujarnya.

Anies mengungkapkan, penyebab utama banjir atau tidaknya Jakarta sangat bergantung pada volume hujan yang turun dan kiriman banjir dari hulu 13 sungai di DKI. Karena itu, dia mengajak masyarakat untuk mengantisipasi semua kemungkinan yang ditimbulkan akibat hujan yang tak terprediksi itu.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Akurat Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Akurat. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Akurat.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini