FPI Dibenci Facebook Sejak Jokowi Menjabat

FPI Dibenci Facebook Sejak Jokowi Menjabat Kredit Foto: Istimewa

Front Pembela Islam (FPI) masuk ke dalam kategori kelompok dengan ujaran kebencian versi Facebook. Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212, Slamet Ma'arif mengira kalau hal tersebut disebabkan FPI dibenci oleh pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Slamet mengungkapkan kalau teman-teman eks FPI kerap kesulitan apabila mengunggah soal organisasinya atau sang pentolan Habib Rizieq Shihab di Facebook. Ia menduga hal tersebut sudah terjadi sejak 2016 silam atau dua tahun sejak Jokowi menjabat sebagai presiden.

"Sudah lama kami mencium ini makanya setiap posting FPI dan harus selalu di-take down," ungkap Slamet Rabu (13/10/2021).

Selain itu, ia menduga kalau FPI bisa masuk ke kategori sebagai kelompok ujaran kebencian versi Facebook karena sudah dibisiki oleh pemerintahan Jokowi. Slamet meyakini kalau Facebook tidak memiliki alasan mengapa memasukkan FPI ke dalam kategori ujaran kebencian.

Slamet juga mencurigai kalau FPI masuk ke kategori itu lantaran sudah dibenci oleh rezim.

"Itu kategori hate (speech) berarti dibenci pemerintah (Jokowi) kali ya? Atau dibenci oligarki?" sindirnya.

Sebelumnya, nama Front Pembela Islam (FPI) masuk ke dalam daftar organisasi berbahaya versi Facebook. FPI dikategorikan sebagai kelompok yang kerap menyampaikan ujaran kebencian.

Lihat Sumber Artikel di Suara.com Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini