Sadis! Squid Game Dicap Kim Jong Un Cerminan Masyarakat Brutal Korea Selatan

Sadis! Squid Game Dicap Kim Jong Un Cerminan Masyarakat Brutal Korea Selatan Kredit Foto: Instagram/Netflix

Dari Seoul hingga San Francisco, serial Netflix Korea Selatan Squid Game telah menjadi topik pembicaraan hangat dalam beberapa minggu terakhir. Sekarang, Korea Utara sedang menimbang.

Sebuah situs propaganda Korea Utara menerbitkan sebuah artikel pada Selasa (12/10/2021) dengan alasan bahwa serial tersebut mengungkapkan bahwa kehidupan di Korea Selatan "dipenuhi oleh aturan bertahan hidup, korupsi dan imoralitas."

Baca Juga: Sah! Squid Game Resmi Jadi Serial Netflix Terlaris

"Penonton merasa sedih dengan kenyataan masyarakat Korea Selatan, yang menjadi situasi brutal di mana umat manusia dihancurkan dalam kompetisi ekstrem," kata artikel yang dimuat di situs web Arirang Meari tentang drama distopia, dilansir NBC News, Jumat (15/10/2021).

Dibuat di Korea Selatan, serial sembilan bagian ini telah menjadi sensasi global dan serial Netflix yang paling banyak ditonton.

Ini mengikuti 456 kontestan yang kekurangan uang, termasuk seorang pembelot Korea Utara, saat mereka bersaing untuk mendapatkan hadiah uang sekitar $38 juta dengan memainkan serangkaian permainan anak-anak tradisional Korea, hanya untuk menemukan bahwa eliminasi dari setiap putaran berarti kematian.

Dirilis bulan lalu, acara tersebut, meskipun sangat populer di Korea Selatan, juga membuat penasaran karena penggambarannya yang kejam tentang masalah utang pribadi dan sulitnya melunasinya di negara tersebut.

Korea Utara secara rutin mengkritik budaya Korea Selatan dan sistem kapitalisnya, mengontraskannya dengan penggambaran dirinya yang salah sebagai masyarakat egaliter.

Squid Game mengikuti Parasite, pemenang Oscar untuk film terbaik, yang juga berfokus pada tema ketidaksetaraan di Korea Selatan, mengikuti keluarga penipu miskin yang menyusup ke dalam kehidupan rumah tangga yang kaya tetapi naif.

Pada saat itu, film tersebut digambarkan oleh salah satu surat kabar pro-Korea Utara yang berbasis di Jepang sebagai sebuah mahakarya yang "secara gamblang mengungkap realitas" kesenjangan kaya-miskin di negara itu, menurut Reuters.

Pengaruh dari luar negeri dan informasi luar dipandang sebagai ancaman bagi kepemimpinan Korea Utara, dan pemimpin negara itu, Kim Jong Un, telah lama memerintahkan warganya untuk menghindari pengaruh asing, dari mode hingga gerakan tari.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini