Dimusuhi Banyak Negara, China Khawatir Jangan Sampai Pertikaian Perbatasan India Pecah

Dimusuhi Banyak Negara, China Khawatir Jangan Sampai Pertikaian Perbatasan India Pecah Kredit Foto: Reuters

Di tengah perselisihan perbatasan yang memanas, China dan India meningkatkan retorika pada Rabu (13/10/2021) ketika mereka saling bertikai atas klaim teritorial mereka yang saling bertentangan.

Pertengkaran terakhir berpusat di sekitar kunjungan Wakil Presiden India M. Venkaiah Naidu baru-baru ini ke Arunachal Pradesh, sebuah provinsi di timur laut India yang tidak diakui oleh China.

Baca Juga: Terlibat dengan Kekuatan untuk Menyeimbangkan China, Para Pakar Desak Pemerintah India Bertindak

Naidu berada di Itanagar, ibu kota Arunachal Pradesh, pekan lalu dalam perjalanan tiga hari, yang merupakan perjalanan pertamanya ke wilayah yang berbatasan dengan China.

“Posisi China dalam masalah perbatasan China-India konsisten dan jelas. Pemerintah China tidak pernah mengakui apa yang disebut 'Arunachal Pradesh' yang didirikan secara sepihak dan ilegal oleh pihak India dan dengan tegas menentang kunjungan pemimpin India ke daerah yang disebutkan di atas," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian dalam sebuah pertemuan.

Dia mendesak New Delhi untuk “dengan sungguh-sungguh menghormati kekhawatiran utama China, berhenti mengambil tindakan apa pun yang akan memperumit dan memperluas masalah perbatasan, dan menahan diri dari merusak rasa saling percaya dan hubungan bilateral.”

“Ini (India) seharusnya mengambil tindakan nyata untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di wilayah perbatasan China-India, dan membantu membawa hubungan China-India kembali ke jalur pembangunan yang sehat dan stabil,” kata Zhao, melansir Anadolu Agency, Jumat (15/10/2021).

New Delhi menanggapi dengan menegaskan bahwa “Arunachal Pradesh adalah bagian integral dan tak terpisahkan dari India.”

“Para pemimpin India secara rutin melakukan perjalanan ke negara bagian Arunachal Pradesh seperti yang mereka lakukan ke negara bagian lain di India. Keberatan atas kunjungan para pemimpin India ke negara bagian India tidak sesuai dengan alasan dan pemahaman rakyat India,” kata Arindam Bagchi, juru bicara Kementerian Luar Negeri India.

Pertukaran tajam terjadi hanya beberapa hari setelah pembicaraan baru antara pejabat militer gagal mengakhiri kebuntuan perbatasan di sepanjang Garis Kontrol Aktual (LAC) – perbatasan de facto antara China dan India di wilayah Ladakh di wilayah Jammu dan Kashmir yang disengketakan.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini