Tahu China Sulit Dibalap, Macron Langsung Gelontorkan Rp478 buat Rombak Nuklirnya

Tahu China Sulit Dibalap, Macron Langsung Gelontorkan Rp478 buat Rombak Nuklirnya Kredit Foto: Reuters/Benoit Tessier

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan peralihan ke reaktor nuklir modular kecil pada Selasa (12/10/2021) saat ia meluncurkan strategi lima tahun senilai 30 miliar euro (34,8 miliar dolar) untuk meningkatkan sektor teknologi tinggi Prancis.

Dia membangun sejarah negara itu sebagai pelopor energi nuklir. Analis memuji teknologi itu sangat menjanjikan, terutama dalam menghadapi persaingan China.

Baca Juga: Sekali Lagi, Amerika Ingatkan Iran Jangan Terlambat Ambil Negosiasi Kesepakatan Nuklir

Macron mengumumkan bahwa “prioritas nomor satu” untuk strategi industrinya adalah agar Prancis mengembangkan “reaktor nuklir skala kecil yang inovatif” pada tahun 2030.

Ini menandai perubahan besar dalam pendekatan Prancis terhadap energi nuklir. Rencana Messmer 1974 (dinamai setelah PM Pierre Messmer) menuangkan investasi kolosal ke tenaga nuklir setelah krisis minyak tahun sebelumnya yang disebabkan oleh embargo OPEC mengekspos kerapuhan ketergantungan Prancis pada minyak impor.

Strategi ini memungkinkan Prancis untuk mendapatkan lebih dari 70 persen energinya dari tenaga nuklir –proporsi tertinggi di dunia. Sampai sekarang, sektor nuklir besar ini telah dibangun di sekitar reaktor yang semakin besar.

“Reaktor modular kecil masing-masing menghasilkan energi kurang dari 300 megawatt (MW); jauh lebih sedikit daripada kebanyakan reaktor yang saat ini beroperasi, yang cenderung menghasilkan antara 950 dan 1300 MW, dengan beberapa di antaranya termasuk pembangkit Flamanville [di Selat Inggris] yang mampu menghasilkan sebanyak 1600 MW,” kata Giorgio Locatelli, seorang ahli di bidang rekayasa pembangkit listrik tenaga nuklir di Politeknik Milan, sebagaimana dilaporkan France24.

Komponen reaktor yang lebih kecil ini biasanya dibangun di jalur perakitan pabrik dan kemudian diangkut untuk perakitan di lokasi, di mana mereka dapat dengan mudah disesuaikan dengan kebutuhan khusus pabrik –menjadikannya jawaban tenaga nuklir untuk furnitur Ikea.

Pendekatan ini diharapkan dapat mempermudah pembangunan pembangkit nuklir –terutama setelah penundaan konstruksi di reaktor 3 Flamanville selama dekade terakhir menunjukkan bahwa menempatkan reaktor baru yang besar dapat menjadi proses yang rumit.

Dalam sejarah besar tenaga nuklir Prancis, pergeseran menuju reaktor yang lebih kecil tampak seperti langkah mundur, kata Locatelli, karena Prancis “memulai dengan reaktor kecil pada 1960-an sebelum beralih ke yang lebih besar untuk mengembangkan skala ekonomi”.

Namun, tren ini kini telah mencapai batasnya, lanjutnya. “Reaktor seperti yang ada di Flamanville tidak hanya sangat mahal, tetapi juga proses yang panjang dan rumit untuk membangunnya.”

Dibutuhkan miliaran untuk membuat pabrik seperti itu, dan seringkali sulit bagi pemerintah untuk menemukan investor yang bersedia menunggu hingga satu dekade sebelum pengembalian mereka mulai masuk.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini