Kegalauan Biden atas Jet Tempur Turki Susah Hilang, Kini Malah Semakin Dipersulit...

Kegalauan Biden atas Jet Tempur Turki Susah Hilang, Kini Malah Semakin Dipersulit... Kredit Foto: AP Photo

Turki memiliki masalah jet tempur. Anggota NATO yang berusia puluhan tahun itu dilarang oleh Amerika Serikat untuk menerima pengiriman pesanan lebih dari 100 jet siluman F-35 generasi berikutnya yang dimaksudkan untuk menjadi tulang punggung angkatan udaranya.

Itu dinilai sebagai hukuman atas keputusan Recep Tayyip Erdogan untuk membeli pesawat buatan Rusia sistem pertahanan udara dari Vladimir Putin.

Ankara suatu hari berharap untuk mengisi celah di angkatan udaranya dengan membangun pesawat tempur buatan Turki sendiri. Tapi, dengan pesawat yang jauh dari siap, untuk saat ini bergantung pada armada F-16 yang sudah tua.

Baca Juga: Awas, Kekuatan Drone Tempur Militer Turki Meluas ke Ethiopia dan Maroko

Itu menjelaskan permintaan baru-baru ini yang diajukan oleh Ankara ke Washington untuk 40 F-16 baru, yang dibuat oleh Lockheed Martin, serta kit modernisasi untuk meningkatkan hampir 80 jet yang ada.

Mengutip Financial Times, Kamis (14/10/2021), Turki, yang telah dikenai sanksi AS terhadap industri pertahanannya sejak Desember 2020 karena kontrak sistem pertahanan S-400 Rusia, berpendapat kesepakatan itu akan saling menguntungkan.

Ini akan membantu Turki memperbarui angkatan udaranya pada saat Yunani, tetangganya dan saingan lama, membeli jet Rafale Prancis dan F-35 Amerika. Sementara S-400 dilihat oleh AS sebagai ancaman terhadap keamanan generasi kelima F35, masalah yang sama mungkin tidak muncul dengan F16 yang lebih tua.

Kesepakatan tidak hanya akan menguntungkan bagi industri pertahanan AS, tetapi juga akan membantu memperbaiki hubungan yang tegang dengan AS dan sekutu barat, yang tidak tertarik pada Erdogan untuk semakin dekat dengan Putin.

“Ada peluang di sini,” kata Alper Coskun, mantan diplomat Turki yang sekarang berbasis di Washington di Carnegie Endowment for International Peace.

“Ini akan menjamin bahwa industri pertahanan Turki, atau setidaknya elemen penting darinya, akan terus tertanam dalam hubungan transatlantik. Ini adalah jalan keluar dari dilema yang kami hadapi yang akan memiliki efek riak di banyak bidang lain.”

Tetapi tidak jelas apakah AS akan menurutinya. Kongres, yang dapat memblokir penjualan, memusuhi Erdogan karena daftar panjang alasan, termasuk pelanggaran hak asasi manusia dan operasi militer terhadap pasukan Kurdi yang didukung AS di Suriah.

Bahkan jika pemerintahan Joe Biden lebih cenderung untuk mengadvokasi atas nama Erdogan —seperti yang diyakini Ankara— tekad pemimpin Turki untuk membeli peralatan Rusia dengan membeli sistem pertahanan udara S-400 kedua tidak akan membantu.

“Di masa depan, tidak ada yang bisa ikut campur dalam hal sistem pertahanan seperti apa yang kami peroleh, dari negara mana, di level berapa,” katanya kepada penyiar CBS News beberapa hari sebelum mengajukan permintaan F-16.

Masalah S-400 adalah “hambatan utama” untuk mendapatkan kesepakatan jet tempur melalui Kongres, kata Aaron Stein, direktur program Timur Tengah di Institut Penelitian Kebijakan Luar Negeri yang berbasis di Philadelphia.

"Bukan dari dasar ancaman, tapi dari dasar kesal." Kongres yang marah mungkin akan menginginkan konsesi dari Erdogan pada perangkat keras Rusia yang sudah ada di Turki dan komitmen untuk tidak membeli sistem kedua. Tetapi presiden Turki, yang menuduh AS gagal menawarkan alternatif Amerika, tidak mungkin menyerah.

Situasi ini menciptakan ikatan bagi pemerintahan Biden. Menekan lampu hijau untuk penjualan F16 tanpa syarat apa pun akan dilihat oleh para kritikus Turki sebagai peredaan yang tidak beralasan. Tetapi jika penjualan ditolak, Ankara akan menemukan alasan siap pakai untuk beralih ke Rusia.

Kerja sama pertahanan Turki yang lebih dalam dengan Moskow tidak akan melayani kepentingan Ankara. Tidak hanya kemungkinan akan memicu sanksi AS lebih lanjut, itu juga akan merusak industri pertahanan domestik yang berkembang yang telah diperjuangkan Erdogan sendiri.

Namun kekhawatirannya adalah dia mungkin merasa tidak punya pilihan lain. Selama perjalanan tahun 2019 ke pertunjukan udara Rusia di mana dia makan es krim dengan Putin dan mengamati peralatan pertahanan Rusia, Erdogan bertanya kepada rekannya dari Rusia, setengah bercanda, tentang membeli salah satu pesawat tempur Su-57 miliknya. Beberapa pejabat barat sekarang cemas bahwa sindiran itu bisa menjadi kenyataan.

“Jika Amerika tidak menyetujui kesepakatan ini, apa yang akan dilakukan Turki? Mereka akan membeli Rusia atau China,” kata seorang diplomat Eropa yang ingin melihat penjualan F-16 disetujui.

“Mereka harus mengisi celah ini," pungkas diplomat itu.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini