China Bantah Uji Coba Rudal Hipersonik: Jangan Norak, Itu Bukan Rudal, Itu Adalah...

China Bantah Uji Coba Rudal Hipersonik: Jangan Norak, Itu Bukan Rudal, Itu Adalah... Kredit Foto: Reuters/Thomas Peter

China telah membantah laporan bahwa mereka menguji rudal hipersonik berkemampuan nuklir awal tahun ini. Dengan mengklaim bahwa mereka melakukan pemeriksaan pesawat ruang angkasa yang berfokus pada teknologi yang dapat digunakan kembali.

Mengutip beberapa sumber yang mengetahui masalah ini, Financial Times (FT) melaporkan pada Sabtu (16/10/2021) bahwa China telah melakukan uji proyektil pada bulan Agustus.

Baca Juga: Analis Ramalkan Rudal-rudal Balistik Berikutnya akan Terus Ditembakkan Korea Utara, Buktinya...

Uji coba tersebut diduga melihat lingkaran rudal hipersonik berkemampuan nuklir di seluruh dunia pada orbit rendah sebelum meluncur ke bawah menuju targetnya, yang terlewatkan sekitar 38 km (24 mil).

Tetapi pada Senin (18/10/2021), kementerian luar negeri China membantah laporan itu.

"Itu bukan rudal, itu adalah kendaraan luar angkasa," kata juru bicara kementerian Zhao Lijian pada konferensi pers reguler di Beijing ketika ditanya tentang laporan surat kabar itu, menambahkan bahwa itu adalah "ujian rutin" untuk tujuan pengujian teknologi untuk menggunakan kembali rudal tersebut. kendaraan.

Zhao menambahkan bahwa uji coba, yang menurut kementerian luar negeri berlangsung pada bulan Juli, bukan Agustus, adalah “sangat penting untuk mengurangi biaya penggunaan pesawat ruang angkasa dan dapat memberikan cara yang nyaman dan terjangkau untuk melakukan perjalanan pulang pergi untuk penggunaan damai umat manusia atas ruang angkasa."

Dia mengklaim bahwa banyak negara telah melakukan tes serupa di masa lalu.

Perkembangan itu terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara China dan Amerika Serikat, di mana badan-badan intelijen dilaporkan "terkejut" atas dugaan uji coba rudal.

Dua dari sumber yang dikutip oleh surat kabar itu mengatakan persidangan menunjukkan bahwa Beijing telah membuat "kemajuan luar biasa dalam senjata hipersonik dan jauh lebih maju daripada yang disadari para pejabat AS".

Washington mengamati dengan cermat program modernisasi militer Beijing yang sedang berlangsung untuk menilai kemungkinan risiko yang ditimbulkan oleh pesaing strategisnya yang semakin tegas.

Program luar angkasa China dijalankan oleh militernya dan terkait erat dengan agendanya untuk membangun rudal hipersonik dan teknologi lain yang dapat mengubah keseimbangan kekuatan dengan AS.

Duta besar perlucutan senjata AS Robert Wood mengatakan dia "sangat prihatin" dengan laporan tersebut.

“Jika Anda adalah negara yang menjadi target itu, Anda akan mencari cara untuk membela diri,” kata Wood, yang minggu depan mengundurkan diri dari jabatannya di Jenewa setelah tujuh tahun.

Diplomat AS menambahkan bahwa Washington akan “mulai melihat aplikasi lain dan aplikasi pertahanan,” lebih lanjut mempercepat perlombaan senjata.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini