Bitcoin Futures ETF Debut dengan Volume 'Alami' di Hari Pertama, Nilai Tertinggi Sebesar 1M Dolar

Bitcoin Futures ETF Debut dengan Volume 'Alami' di Hari Pertama, Nilai Tertinggi Sebesar  1M Dolar Kredit Foto: Kliring Berjangka Indonesia

Dana yang diperdagangkan di bursa (BITO) Strategi Bitcoin ProShares melihat volume alami hari pertama punya nilai tertinggi untuk dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Angka yang dihasilkan mencapai lebih dari 1 miliar dolar pada akhir hari pembukaan.

Ini adalah yang kedua secara keseluruhan, tepat di belakang ETF Kesiapan Transisi Karbon BlackRock A.S., yang membukukan volume 1,16 miliar dolar pada debutnya di bulan April.

Baca Juga: Bitcoin Tembus Rp846 Juta, Peter Thiel Beri Peringatan: Rezim AS yang Bobrok Akan Segera Meledak!

ETF berbasis berjangka Bitcoin ProShares diluncurkan di New York Stock Exchange pada hari Selasa, (19/10) dengan harga pembukaan 40,88 dolar. Menurut data dari TradingView, BITO menutup hari pada 41,94 dolar, dengan total 24,313 juta saham berpindah tangan, setara dengan volume hari pertama lebih dari 1 miliar dolar.

Mengomentari kinerja hari pembukaan BITO, analis ETF senior Bloomberg, Eric Balchunas men-tweet bahwa ETF ProShares bisa dibilang yang terbesar dalam hal alami atau ‘kepentingan rakyat biasa.’

Balchunas mengatakan volume peluncuran A.S. Carbon Transition Readiness ETF (LCTU) April BlackRock merupakan hal yang  tidak wajar, karena didorong oleh satu investor raksasa yang telah direncanakan sebelumnya. Volume harian LCTU juga turun drastis menjadi antara 2 juta dolar dan 6 juta dolar dalam beberapa hari setelah peluncuran.

Dilaporkan, ada aliran masuk senilai 570 juta dolar untuk BITO pada hari pertama, menunjukkan bahwa ETF ProShares dapat menempatkan dirinya sebagai industri kelas berat dalam hal aliran bersih satu tahun untuk ETF komoditas tunggal pertama yang dipasarkan dalam 12 bulan.

Menurut data dari FactSet, dua ETF komoditas tunggal teratas yang memimpin paket terjual, dengan arus satu tahun masing-masing sebesar 3 miliar dolar dan 1,7 miliar dolar. Di luar komoditas, aliran terbesar dalam satu tahun untuk produk yang diperdagangkan di bursa sebesar 5,351 miliar dolar adalah untuk Invesco QQQ Trust.

Sementara kinerja bullish menandai tonggak penting bagi ProShares dan sektor kripto, Balchunas memperingatkan bahwa itu dapat memiliki konsekuensi bagi perusahaan lain yang akan meluncurkan ETF berjangka Bitcoin (BTC) mereka sendiri.

“Hasil lain hari ini dapat membuat kesulitan berkembang  bagi ETF berikutnya untuk berhasil. Waktu adalah esensi. Setiap hari penting karena begitu ETF dikenal sebagai 'satu' dan memiliki banyak likuiditas, hampir tidak mungkin untuk mencuri,” kata Balchunas.

Setelah peluncuran ETF ProShares pada hari Selasa, Ketua Komisi Sekuritas dan Pertukaran Amerika Serikat Gary Gensler menguraikan dalam sebuah wawancara mengapa dia dan SEC menyukai ETF yang didukung oleh Bitcoin berjangka sebagai lawan dari harga spot BTC.

“BTC berjangka telah diawasi oleh agen kembaran SEC, Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas, selama empat tahun terakhir. Anda memiliki sesuatu yang telah diawasi selama empat tahun terakhir oleh regulator federal, dan itu juga telah dibungkus dalam yurisdiksi SEC melalui Undang-Undang Perusahaan Investasi tahun 1940,” katanya.

ETF berbasis Bitcoin Valkyrie akan menjadi produk kedua yang bergabung dengan BITO di NYSE minggu ini. Ini dengan triknya mengubah tickernya menjadi BTFD, yang merupakan bahasa gaul untuk "Buy The F---ing Dip."

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini