Penting! Tidak Semua Bahan Makanan Sehat Aman untuk Kondisi Diabetes, Anda Harus Mewaspadai...

Penting! Tidak Semua Bahan Makanan Sehat Aman untuk Kondisi Diabetes, Anda Harus Mewaspadai... Kredit Foto: Sufri Yuliardi

Diabetes tipe 2 adalah kondisi tubuh yang tidak bisa menghasilkan cukup insulin. Padahal, insulin adalah hormon yang mengatur kadar gula darah dalam tubuh.

Kadar gula darah yang tidak terkontrol bisa berdampak buruk pada tubuh. Jika Anda menderita diabetes tipe 2, Anda harus menemukan cara untuk menghasilkan insulin atau menirunya.

Dalam hal ini, diet berperan penting untuk menghasilkan insulin dan sejumlah variable yang bisa mempengaruhi seberapa cepat makanan dipecah menjadi glukosa (gula darah).

Semakin cepat makanan dipecah, maka semakin jelas dampaknya terhadap kadar gula darah. Menurut Dokter Ralph Abraham, Konsultan Diabetes, Gangguan Lipid dan Endokrinologi di Rumah Sakit King Edward VII, sayuran tertentu memiliki indeks glikemik yang tinggi.

Baca Juga: Waduh! Apakah Penderita Diabetes Boleh Makan Gorengan? Ternyata Oh Ternyata…

Indeks glikemik (GI) adalah sistem penilaian untuk makanan yang mengandung karbohidrat. Hal ini, menunjukkan seberapa cepat setiap makanan mempengaruhi kadar gula darah ketika makanan itu dikonsumsi.

Makanan karbohidrat yang dipecah dengan cepat oleh tubuh dan menyebabkan peningkatan glukosa darah yang cepat memiliki peringkat GI yang tinggi.

"Tomat dan kentang termasuk makanan yang biasanya memiliki indeks glikemik tinggi, Sedangkan, ubi jalar yang rasanya lebih manis memiliki indeks glikemik yang lebih rendah," kata dokter Abraham dikutip dari Express.

Baca Juga: Dahsyat! Coba Mulai Minum Kopi Hitam Tanpa Gula, Manfaat Kesehatannya Bikin Ketagihan

Khususnya tomat, makanan ini sangat bervariasi dalam kandungan gulanya sehingga jenis tomat dan kematangan merupakan penentu utama. Tapi, Ingatlah bahwa semua sayuran tidak sama.

"Ada lebih dari 300 jenis kentang dan kentang salad atau kentang yang mempertahankan strukturnya setelah dimasak, yang tidak menyebabkan kenaikan glukosa sebanyak kentang yang dihaluskan," katanya.

Semakin lama waktu pengolahan sayuran untuk dimakan juga membuatnya memiliki indeks glikemik yang lebih rendah. Hal ini berlaku pada jenis sayuran wortel dan kentang.

Makanan dengan GI rendah atau sedang biasanya lebih lama pecah dan bisa menyebabkan kenaikan kadar gula darah secara bertahap dari waktu ke waktu. Jadi, proses memasak dan penyajian sayuran akan berdampak pada tingkat GI, tak hanya jenis sayurannya.

Menurut dokter Abraham, semakin rendah kandungan lemak sayuran, maka semakin lambat tingkat glukosa dipecah. Kentang panggang dengan mentega akan lebih sedikit glikemiknya daripada kentang tanpa mentega.

Baca Juga: Kunyit Cocok untuk Penderita Diabetes? Wah… Pahami Dulu Hal Ini!

Anda bisa memilih sayuran yang lebih tua dan lebih besar. Lalu, Anda bisa memasaknya dengan minyak zaitun tanpa perlu khawatir dengan peningkatan glukosa.

Banyak orang menderita diabetes tipe 2 tanpa disadari. Hal ini disebabkan oleh gejala yang tidak selalu terlihat. Menurut NHS, berikut ini beberapa gejala diabetes tipe 2.

  • Kencing lebih sering biasanya, terutama di malam hari
  • Sering merasa haus sepanjang waktu
  • Kelelahan
  • Menurunkan berat badan tanpa berusaha
  • Gatal di sekitar penis atau vagina dan sariawan berulang kali
  • Luka yang lebih lama sembuh

Baca Juga: Penting! Berapa Lama Penderita Diabetes Dapat Bertahan Hidup?

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Lihat Sumber Artikel di Suara.com Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini