'Kami Tidak Bisa Mempercayai China untuk Membuat Komitmen di Taiwan'

'Kami Tidak Bisa Mempercayai China untuk Membuat Komitmen di Taiwan' Kredit Foto: CNN

Calon duta besar Amerika Serikat untuk China pilihan Joe Biden, mengatakan bahwa Washington tidak dapat mempercayai negara komunis itu untuk menjaga komitmennya terhadap Taiwan dan solusinya adalah menjadikan Taiwan "orang yang sulit ditembus."

Nicholas Burns mengatakan bahwa "genosida China di Xinjiang, pelanggaran di Tibet, pembatasan otonomi dan kebebasan Hong Kong, dan penindasannya terhadap Taiwan, tidak adil dan harus dihentikan," katanya dalam sambutan pembukaannya selama dengar pendapat konfirmasi di hadapan Komite Senat untuk Hubungan Luar Negeri pada Kamis (21/10/2021).

Baca Juga: Ribut di Selat Taiwan, China Mengecam Amerika: Provokator dan Pemicu Masalah

Mengutip Taiwan News, tindakan militer China, kata Burns, baru-baru ini "sangat tidak pantas" dan AS harus membantu Taiwan dalam mempertahankan "kemampuan pertahanan diri yang memadai," sebagaimana diuraikan dalam Undang-Undang Hubungan Taiwan.

Burns menyatakan bahwa China "bukan kekuatan Olympian," dan meskipun memiliki banyak kekuatan, China juga harus menghadapi "tantangan demografis, ekonomi, dan politik yang substansial." Dia meminta AS untuk memiliki kepercayaan pada kekuatannya, seperti kapasitas militer, ilmiah dan teknologinya, untuk meningkatkan aliansi dan kemitraan.

Senator Bob Menendez, ketua komite, bertanya bahwa mengingat retorika ancaman China terhadap Taiwan, bagaimana AS harus mencegah agresi China terhadap negara itu? Burns menunjuk pada peningkatan "taktik intimidasi dan intimidasi terhadap Taiwan" dan serangan 149 pesawat tempur ke zona identifikasi pertahanan udara (ADIZ) Taiwan pada awal Oktober.

Calon tersebut menegaskan bahwa AS memiliki "lintang yang sangat besar" di bawah Undang-Undang Hubungan Taiwan untuk meningkatkan bantuan militer ke Taiwan. Dia menggambarkan tindakan 1979 sebagai "sangat modern" mengingat tantangan yang dihadapi AS dan Taiwan di abad ke-21.

Dia menunjukkan bahwa sejak 2009, tiga pemerintahan AS telah memberikan sekitar US$30 miliar bantuan militer ke Taiwan. Terhadap "pernyataan tidak menyenangkan China terhadap Taiwan," Burns meminta AS untuk, 1) terus memperdalam kerja sama keamanan dan memperluas penjualan senjata ke dalam negeri; 2) memberikan pencegah di Indo-Pasifik; 3) minta sekutu untuk "menunjukkan komitmen nyata kepada Taiwan;" 4) perjelas kritik terhadap China dan "soroti tindakan China dan retorika China itu."

Senator James Risch kemudian meminta Burns untuk membandingkan situasi di Hong Kong dengan di Taiwan dan apakah China akan "mendorong amplop di Taiwan" dan menciptakan krisis.

Burns ingat menyaksikan penyerahan Hong Kong dari Inggris ke China pada tahun 1997 dan mengingat semua komitmen yang dibuat Beijing kepada rakyat Hong Kong, tetapi menyesalkan bahwa China "telah kembali pada setiap komitmen itu."

Dengan cara yang sama, Burns menegaskan, "Kami tidak dapat mempercayai China untuk memenuhi komitmen yang dibuatnya dalam masalah Taiwan." Dia mengatakan karena itu adalah tanggung jawab AS untuk "membuat Taiwan menjadi kacang yang sulit untuk dipecahkan."

Burns berpendapat bahwa fokusnya harus pada memperkuat pertahanan asimetris Taiwan melalui Undang-Undang Hubungan Taiwan. Dia meminta negara-negara sekutu lainnya untuk mengikuti dan menekankan bahwa Taiwan akan menjadi isu sentral dalam hubungan antara AS dan China.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini