Gawat! Amerika Akui Pentagon Tidak Tahu Cara Bertahan Melawan Rudal Hipersonik China

Gawat! Amerika Akui Pentagon Tidak Tahu Cara Bertahan Melawan Rudal Hipersonik China Kredit Foto: Reuters/Thomas Peter

Pasukan militer Amerika Serikat “tidak tahu bagaimana cara bertahan” terhadap sistem rudal tercanggih China dan Rusia, seorang diplomat senior AS mengakui.

“Teknologi hipersonik adalah sesuatu yang kami khawatirkan,” kata Duta Besar Robert Wood, yang mewakili Amerika Serikat pada Konferensi Perlucutan Senjata di Jenewa.

Baca Juga: Korut Balas Kritik Amerika atas Uji Coba Rudal Balistik: Kami Tidak Membidik Anda, Jangan Takut

Ini terjadi setelah laporan mengejutkan bahwa China menguji rudal hipersonik berkemampuan nuklir awal tahun ini. Pemerintah China telah membantah laporan tersebut, mengklaim bahwa mereka sedang menguji pesawat ruang angkasa sebagai gantinya.

“Kami hanya tidak tahu bagaimana kami bisa bertahan melawan teknologi itu, begitu juga China, begitu juga Rusia,” tambah Wood, melansir Washington Examiner, Kamis (21/10/2021).

Pengakuan itu mengikuti laporan bahwa China menguji rudal hipersonik pada Agustus yang mengorbit dunia tetapi meleset dari targetnya lebih dari 20 mil. Pejabat China membantah melakukan uji senjata, tetapi Wood menyebut perkembangan itu sebagai katalis untuk penumpukan senjata hipersonik.

“Kami telah melihat China dan Rusia sangat aktif menggunakan, militerisasi teknologi ini, jadi kami hanya harus merespons dengan baik,” katanya.

China menyatakan bahwa uji coba rudal yang dilaporkan sebenarnya adalah "pesawat ruang angkasa" yang dirancang untuk melakukan perjalanan pulang pergi.

“Ini adalah tes rutin pesawat ruang angkasa untuk memverifikasi teknologi kegunaan kembali pesawat ruang angkasa. Ini sangat penting untuk mengurangi biaya penggunaan pesawat ruang angkasa dan menyediakan cara yang nyaman dan murah untuk transportasi dua arah umat manusia dalam penggunaan ruang yang damai,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian kepada wartawan, Senin (18/10/2021).

"Beberapa perusahaan di seluruh dunia telah melakukan tes serupa," ujar Zhao.

Rudal balistik antarbenua “berbagi banyak teknologi dan proses serupa yang melekat dalam program peluncuran luar angkasa,” tumpang tindih yang telah digarisbawahi oleh pejabat dan analis AS dalam konteks pengembangan teknologi Iran yang dapat mengirimkan hulu ledak nuklir.

"Kami telah memperjelas kekhawatiran kami tentang kemampuan militer yang terus dikejar China, kemampuan yang hanya meningkatkan ketegangan di kawasan dan sekitarnya," kata juru bicara Pentagon John Kirby dalam menanggapi tes yang dilaporkan.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini