Rusia Serukan Pemerintah Afghanistan yang Inklusif dalam Pembicaraan dengan Taliban

Rusia Serukan Pemerintah Afghanistan yang Inklusif dalam Pembicaraan dengan Taliban Kredit Foto: AFP

Rusia menjadi tuan rumah pembicaraan di Afghanistan pada Rabu (20/10/2021) yang melibatkan perwakilan senior Taliban dan faksi lainnya, putaran diplomasi yang menggarisbawahi pengaruh Moskow.

Membuka pembicaraan, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menekankan bahwa “membentuk pemerintahan yang benar-benar inklusif yang sepenuhnya mencerminkan kepentingan tidak hanya semua kelompok etnis tetapi semua kekuatan politik negara” diperlukan untuk mencapai perdamaian yang stabil di Afghanistan.

Baca Juga: Taliban Ingatkan Dunia Ada Pihak yang Diuntungkan Jika Pemerintahannya Tidak Diakui

Mengutip France24, Jumat (22/10/2021), Rusia telah bekerja selama bertahun-tahun untuk menjalin kontak dengan Taliban, meskipun telah menetapkan kelompok itu sebagai organisasi teroris pada tahun 2003 dan tidak pernah memasukkannya ke dalam daftar.

Setiap kontak dengan kelompok-kelompok semacam itu dapat dihukum berdasarkan hukum Rusia, tetapi Kementerian Luar Negeri telah menanggapi pertanyaan tentang kontradiksi yang tampak dengan mengatakan bahwa pertukarannya dengan Taliban sangat penting untuk membantu menstabilkan Afghanistan.

Uni Soviet terlibat dalam perang 10 tahun di Afghanistan yang berakhir dengan penarikan pasukannya pada tahun 1989. Dalam beberapa tahun terakhir, Moskow telah kembali dengan kuat sebagai perantara kekuatan yang berpengaruh dalam pembicaraan internasional di Afghanistan, menjadi tuan rumah bagi perwakilan Taliban dan anggota faksi lainnya. untuk pertemuan bilateral dan multilateral.

Tidak seperti banyak negara lain, Rusia belum mengevakuasi kedutaan besarnya di Kabul dan duta besarnya telah mempertahankan kontak rutin dengan Taliban setelah mereka mengambil alih ibu kota Afghanistan pada Agustus.

Lavrov dalam pidato pembukaannya di konferensi itu memuji Taliban atas upaya mereka untuk menstabilkan situasi di negara itu dan memastikan pengoperasian struktur negara.

Pekan lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin mencatat bahwa tidak boleh terburu-buru untuk secara resmi mengakui Taliban sebagai penguasa baru Afghanistan, tetapi menekankan perlunya terlibat dalam pembicaraan dengan mereka.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini