Tahu Taipei Siaga, Inggris Dekatkan Diri ke Taiwan, China Masih Sulit Temukan Kedamaian

Tahu Taipei Siaga, Inggris Dekatkan Diri ke Taiwan, China Masih Sulit Temukan Kedamaian Kredit Foto: Reuters/Toby Melville

Menteri pertahanan Inggris meminta China pada Kamis (21/10/2021) untuk menemukan cara damai untuk menyelesaikan perselisihannya dengan Taiwan. Dia memperingatkan bahwa serangan China ke zona pertahanan udara Taiwan berbahaya dan dapat memicu konflik.

Ibu kota Barat dan Taipei dalam keadaan siaga setelah angkatan udara China mengintensifkan penerbangannya pada 1 Oktober.

Baca Juga: Wacana Uni Eropa Dekatkan Diri dengan Taiwan Undang Amarah Besar China, Ini Alasannya...

“Secara militer mereka bersikap, seperti yang telah kita lihat. Kami pikir itu tidak bijaksana,” kata Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace kepada wartawan, dilansir Reuters.

"Anda dalam bahaya mendestabilisasi kawasan, Anda dalam bahaya memprovokasi konflik lebih lanjut di daerah sengketa lainnya," katanya selama kunjungan ke Brussel untuk pertemuan NATO, yang diperkirakan tidak akan membahas China atau Taiwan.

Pakar militer mengatakan penerbangan berlebihan oleh pesawat pengebom China, dan serangan jet Taiwan sebagai tanggapan, meningkatkan risiko kecelakaan atau salah perhitungan yang dapat memicu krisis.

Presiden China Xi Jinping berjanji pada 9 Oktober untuk mencapai "penyatuan kembali secara damai" dengan Taiwan dan tidak secara langsung menyebutkan penggunaan kekuatan. Baca selengkapnya

Tetapi Taiwan yang diperintah secara demokratis telah mendapat tekanan militer dan politik yang meningkat dari Beijing untuk menerima kedaulatannya atas pulau itu, yang dianggapnya sebagai provinsi yang membangkang. Taipei telah berjanji untuk mempertahankan kebebasannya.

"Perbedaan antara China daratan dan Taiwan perlu diselesaikan melalui metode damai," kata Wallace, seraya menambahkan bahwa dia melihat kesejajaran dengan Hong Kong.

Bekas koloni Inggris itu diserahkan ke China pada tahun 1997 di bawah kerangka "satu negara, dua sistem", yang memungkinkannya menikmati kebebasan, seperti kebebasan berekspresi dan berkumpul, dan sistem hukum independen, yang tidak dinikmati di daratan.

Tetapi China yang diperintah Komunis telah memberlakukan undang-undang keamanan nasional untuk menindak perbedaan pendapat. Pejabat Beijing dan Hong Kong menyangkal tuduhan Barat bahwa hukum melanggar kebebasan kota.

"Saya pikir itu sebabnya kami sangat khawatir tentang Hong Kong, karena Taiwan secara efektif termasuk dalam 'satu negara, dua sistem'," kata Wallace.

"Dan jika Anda membuangnya dan melanggar perintah itu, apa artinya itu bagi Taiwan?"

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini