Mendadak Israel Gelar Latihan Udara Terbesar dan Tercanggih yang Mungkin Bikin Iran Ciut

Mendadak Israel Gelar Latihan Udara Terbesar dan Tercanggih yang Mungkin Bikin Iran Ciut Kredit Foto: Instagram/Israel

Ketika ketegangan terus meningkat antara Iran dan Israel, kedua negara mengadakan latihan udara skala besar.

Israel dan tujuh negara –Jerman, Italia, Inggris, Prancis, India, Yunani, dan AS– berpartisipasi dalam Blue Flag 2021, latihan udara terbesar dan tercanggih yang pernah diadakan di negara Yahudi itu.

Baca Juga: Bersenjata Tempur Lengkap, Iran Gelar Latihan Angkatan Udara Nasional Terbaru

Menyadur Jerusalem Post, Jumat (22/10/2021), latihan tahun ini akan fokus pada integrasi pesawat generasi keempat dan kelima, termasuk jet tempur F-35 Adir dalam skenario operasional yang kompleks, kata militer Israel.

Kepala Staf IDF Letnan Jenderal Aviv Kohavi mengunjungi latihan pada Kamis (21/10/2021) dan diberitahu tentang apa yang telah dipelajari sejauh ini.

“Ini adalah latihan yang penting dan signifikan, baik di tingkat strategis maupun taktis,” katanya, seraya menambahkan bahwa “kerja sama unik dengan angkatan udara dari seluruh dunia adalah ekspresi negara strategis Negara Israel.”

Latihan ini akan fokus pada “memperluas dan meningkatkan kemampuan operasional pasukan yang berpartisipasi,” dengan fokus pada serangan udara-ke-udara dan udara-ke-darat, serta menghindari sistem pertahanan udara berbasis darat “dan berbagai skenario operasional. di wilayah musuh,” kata tentara.

Latihan dua minggu yang berlangsung di gurun Negev dari Pangkalan Udara Uvda menandai pertama kalinya skuadron tempur Inggris dikerahkan ke Israel sejak pembentukan negara serta pertama kalinya India mengirim pesawat tempur Mirage. skuadron ke Israel dan bahwa Prancis telah mengerahkan skuadron Rafael ke negara Yahudi.

Komandan Angkatan Udara Israel Mayjen. Amikam Norkin, yang mengambil bagian dalam jembatan layang simbolis di atas Yerusalem bersama rekan sejawatnya dari Jerman, Letnan Jenderal. Ingo Gerhartz pekan lalu, mengatakan bahwa ancaman yang ditimbulkan ke Israel terus meningkat dan bahwa latihan itu merupakan "batu loncatan" menuju kerja sama dengan negara-negara lain di kawasan itu.

“Kami hidup di wilayah yang sangat rumit, dan ancaman terhadap Negara Israel dari Gaza, Lebanon, Suriah, dan Iran semakin meningkat. Menyelenggarakan latihan internasional dalam realitas saat ini, sambil melanjutkan kegiatan publik dan rahasia kami. kegiatan operasional di semua lini, sangat penting secara strategis dan memiliki dampak luas terhadap Angkatan Udara Israel, IDF, dan Negara Israel.”

“Latihan ini merupakan terobosan dalam hal teknologi, kualitas pelatihan, dan jumlah negara yang berpartisipasi. Ini menggambarkan kemitraan dan ikatan yang kuat antara angkatan udara negara dan bertindak sebagai batu loncatan menuju kerja sama regional dan internasional,” kata Norkin.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini