Seorang Miliarder Rusia Sindir Pemerintah Abai pada Kripto, Sebut Mereka Kekanak-kanakan

Seorang Miliarder Rusia Sindir Pemerintah Abai pada Kripto, Sebut Mereka Kekanak-kanakan Kredit Foto: Unsplash/Stanislaw Zarychta

Oligarki Rusia Oleg Deripaska sekali lagi meminta pemerintah Rusia untuk berhenti mengabaikan Bitcoin (BTC) setelah Biro Investigasi Federal Amerika Serikat menggerebek rumahnya di Washington dan New York.

Dalam sebuah posting Telegram pada hari Kamis, Deripaska berpendapat bahwa Bank Rusia telah kekanak-kanakan dalam mengabaikan pasar cryptocurrency yang sedang tumbuh, sementara Departemen Keuangan AS telah berinvestasi terutama ke arah ini.

Baca Juga: Badan Perencanaan China Minta Opini Publik Tentang Penambangan Kripto

Miliarder itu menekankan bahwa cryptocurrency seperti Bitcoin memiliki potensi besar untuk tidak hanya membantu Rusia menghindari sanksi AS tetapi juga melemahkan dolar AS, dengan menyatakan:

“AS telah menyadari sejak lama bahwa pembayaran digital yang tidak terkendali tidak hanya mampu meniadakan efektivitas seluruh mekanisme sanksi ekonomi tetapi juga menurunkan dolar secara keseluruhan.”

Deripaska secara khusus merujuk pada tinjauan sanksi AS yang diterbitkan oleh Departemen Keuangan AS pada Oktober 2021. Menurut oligarki, otoritas AS secara efektif mengakui bahwa alat fintech yang berkembang seperti cryptocurrency menimbulkan ancaman serius terhadap dolar AS.

“Ini berarti bahwa perkembangan pasar cryptocurrency yang tidak dikendalikan oleh negara dapat menempatkan Departemen Keuangan AS di depan potensi default karena utangnya sebesar 30 triliun dolar,” bantah Deripaska.

“Sudah waktunya untuk membuka mata Anda dan menganggap serius cryptocurrency. Dalam kemapanan Amerika yang menua, masih banyak orang yang mau berjuang, ”katanya.

Jumat lalu, Departemen Keuangan AS menerbitkan sebuah pamflet yang memberikan panduan bagi perusahaan cryptocurrency untuk memastikan bahwa mereka mematuhi sanksi AS. Dalam dokumen tersebut, pihak berwenang mengatakan bahwa sanksi oleh Office of Foreign Assets Control (OFAC) “berlaku sama untuk transaksi yang melibatkan mata uang virtual dan yang melibatkan mata uang fiat tradisional,” mereka menambahkan:

“Anggota industri mata uang virtual bertanggung jawab untuk memastikan bahwa mereka tidak terlibat, secara langsung atau tidak langsung, dalam transaksi yang dilarang oleh sanksi OFAC, seperti berurusan dengan orang atau properti yang diblokir, atau terlibat dalam transaksi terkait perdagangan atau investasi yang dilarang.”

Pernyataan terbaru Deripaska datang setelah agen FBI menggerebek rumah terkait dengan oligarki di Washington dan New York City pada hari Selasa. Seorang perwakilan Deripaska dilaporkan mengatakan penggeledahan dilakukan berdasarkan dua surat perintah pengadilan terkait dengan sanksi AS. Dengan hubungan dekat yang dilaporkan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, Deripaska ditempatkan di bawah sanksi AS pada 2018.

Oligarki Rusia telah mengecam bank sentral Rusia karena menolak Bitcoin sebelumnya. Pada bulan Juni, miliarder itu berpendapat bahwa Rusia perlu pindah ke kripto untuk menyediakan instrumen keuangan nyata yang memungkinkan kemandirian dalam penyelesaian perdagangan luar negeri.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini